Selasa, 03 Januari 2012

Menggila sampe Mabok di Gili - Lombok (part 1)


Hmmm..Selamat taun baru..pada taun baruan dimana??kali ini gw berkesempetan melewati taun baru bersama pasukan setengah otak di NTB tepatnya di Lombok..Yup lo ga salah baca..gw taun baruan di Lombok..El-o-lo-em-be-o-bo-ka..LOMBOK..ajib kan???

St.Kota 12.15 WIB

Perjalanan dimulai dari St.Kota., kita naek kreta ekonomi Gaya Baru Malam menuju Surabaya dengan tiket seharga 35ribu selama 16 jam. Klo kalian mau lebih cepat bisa naek kreta executive Bima selama 12 jam. Klo mau lebih cepet lagi bisa naek pesawat dengan waktu tempuh 2 jam. Klo kurang cepet bisa nyoba naek buroq aja. Dijamin 1 menit sampe.

St.Gubeng 03.30 WIB

Sampe di Surabaya dengan kondisi pantat jadi kotak kita langsung nyari WC untuk menyalurkan hasrat terpendam selama di kreta dan solat subuh (solatnya di mushola, bukan WC). Karena kereta yang membawa kita ke Banyuwangi baru ada jam 09.00 maka kita nyari makan dulu di deket stasiun. Akhirnya kita nemuin  warung kuliner eksim ekstrim di luar stasiun yang menjual makanan olahan dari uler, biawak, komodo, dll.

Tapi kita ga makan disitu tapi di warung soto di sampingnya. Gw sih ngerasa sotonya biasa aja, harganya juga lumayan murah yaitu 6ribu. Puas makan maka kita balik ke stasiun untuk siap siap naek kreta dan jam 09.00 teng maka kreta bisnis Mutiara Timur seharga 80ribu dengan setia mengantar kita menuju Banyuwangi.

St.Banyuwangi Baru 16.00 WIB

Surabaya  - Banyuwangi dapat ditempuh dalam waktu 7 jam saja. Jam 16.00 kita tiba di Banyuwangi, agak keluar stasiun sedikit cobalah balik badan, maka kita akan menemukan pemandangan sebuah gunung yang indah. Jangan lupa narsis disini ya..



Dari stasiun jalan kedepan sampe ketemu jalan raya, belok kanan, terus aja dan di sebelah kiri kita akan menjumpai Pelabuhan Ketapang dimana kita akan menemukan yang akan membawa kita menyebrangi selat Bali menuju Bali (ialah namanya juga selat Bali). Oia tahu petis depan ind*maret deket Stasiun ajib booo..5ribu dapet seabrek abrek. Harga tiket kapal hanya 6ribu dengan jarak tempuh 45 menit. Dan selama di perjalanan kita akan disuguhin aksi Stand Up komedi. Pokoknya ga berasa tau tau sampe aja.

Pelabuhan Gilimanuk 18.45 WITA

Sampe di Gilimanuk yang harus kita siapin adalah KTP, karena akan ada pemeriksaan disini. Setelah tragedi Bom Bali pengamanan di Pel.Gilimanuk ini diperketat. So kalo kalian ga punya kartu identitas jangan harap bisa masuk ke Bali. Jadi jangan sampe ketinggalan ya. Jalan keluar sedikit dari tempat pemeriksaan KTP terdapat Terminal Gilimanuk. Disini kita nego sama busnya untuk mengantar kita sampe Padangbai dengan harga 40ribu/orang dan supirnya mau.


Gw curiga ni supir bus mantan pembalap tarkam, perjalanan yang seharusnya ditempuh dalam 5-6 jam dapat dipangkas menjadi 4 jam. Jangan tanya kecepatanya ya. Oia sebelum jalan kita mampir di pasar Melaya untuk dinner. DIsini gw makan Nasi Tempong yaitu nasi di beri semmacam pecel tapi bukan bumbu kacang, ayam (gatau apa namanya tapi pedes banget), orek tempe dan ati ampela hanya seharga 8ribu saja kakak..


Dalam perjalanan ke Padangbai kita mampir ke Ubung untuk jemput The Lost Boy "Toto Simorangkir" yang luntang lantung di teras ind*mart saat kita dateng. Mirip gembel abis!!!

Pelabuhan Lembar 05.30 WITA

Sampe di Padangbai kita langsung naek kapal menuju Pelabuhan Lembar seharga 36ribu selama 5 jam. Disana ternyata kita dijemput pake truk. Otomatis kita semua jijingkrakan kaya topeng monyet ngeliat bakal keliling naek truk. Tapi ujian pertama kita datang. Para angkutan umum disana ga terima kita ber 20 di jemput oleh trus. Mereka beralasan  mereka mencari makan dari mengangkut penumpang disitu dan semua angkutan di atur oleh koperasi.



Setelah bernegosiasi akhirnya kita bilang bahwa bajet kita cuma 500rbu dan akhirnya mereka mau mengantar kita sampai Bangsal dengan bajet segitu. Berarti per orang hanya membayar 25ribu. Tapi dengan catetan kita mampir dulu untuk makan (makan di warteg ama daging cuma 8ribu aja bro) dan mampir di Pusuk. Pusuk adalah kawasan hutan yang dihuni oleh banyak Heru kera. Disini kita bisa berinteraksi dengan kera kera tersebut secara langsung.


Akhirnya kita tiba di Bangsal jam 10.30. Dari cekpoint kitta harus berjalan sampei dermaga sekitar 1 km lagi. Tapi kalo ada yang ga kuat jalan bisa nyewa delman seharga 15ribu. Harga tiket untuk nyebrang ke Gili hanya 10ribu, tapi kita harus nunggu sampe kapalnya penuh untuk nyebrang. Nyebrangnya sendiri bentar kok, cuma 1 jam perjalanan.



Gili Trawangan 12.00 WITA

Akhirnya...Gili Trawangan. Setelah menempuh 48 jam perjalanan dan pantat udah ga berbentuk lagi kita sampai di tempat ini. Tebak apa yang pertama kali kita lakukan saat sampai??jika lo jawab istirahat, salah!! Klo lo jawab poto poto, maka lo adalah backpacker sejati!!! Karena percaya atau ngga para backpacker punya prinsip makan ga makan yang penting poto poto. No pic = hoax.


Keluarga Backpacker 1 Parfum..


Tapi saat anak anak pada poto bareng gw malah harus ngurus perijinan dengan jaminan KTP dan gabisa ikiut poto poto. Damn!! So gw poto poto ndirian aja dah buat nyeneng2in hati..oia di Gili ini registrasi per orang adalah 1ribu + perijinan pas masuk ke Bangsal juga 1ribu = 2ribu





Nah pas gw ma Adinda (baca : sinta) lagi asik poto poto yang lain ternyata udah jalan. Langsung kita ngacir untuk ngikiutin. Taunya yang kita ikutin itu rombongan lain, jadilah kita berdua tersesat di Gili. Tapi gapapa, tersesat di surga mini ini justru berkah bagi kita karena kita ga akan dirubungin sama gerombolan gorilla itu saat mau poto sendirian.




Sayang kesenengan ga berlangsung lama. Kita segera langsung bertemu rombongan ga lama setelah asik poto poto. Setelah siap siap dan makan siang, oia makan siang disini seharga 10ribu dengan lauk apa aja sama aja (gw nyesel cuma ngambil orek dan bihun aja) kita diberi 2 pilihan : mau bermain di pinggir pantai Gili Trawangan atau Snorkling di 3 Gili dengan biaya 100ribu.

Jelas aja gw milih snorkling..ngapain jauh jauh kemari klo ga snorkling?? Dengan biaya segitu kita dapet kapal glass bottom, snorkle gear, life vest dan fin. Ternyata yang ikiut snorkling cuma 9 orang yaitu Gw, FD, Bernat, Tata, Maria, Anggi, Fuad,  Dewi dan Ra Ani. Tanpa panjang lebar lagi, yuk capcus ciiinn...



Tujuan pertama kita adalah Gili Meno. Disini gw speechless. keindahan terumbu karangnya yang berwarna warni bikin gw betah berlama lama di dalem air. Coba bayangin..eh jangan dibayangin kelamaan mending langsung baca aja. Begitu kita masukin kepala ke air maka hamparan gugusan karang berwarna warni langsung menghiasi mata kita.

Sepanjang mata memandang campuran warna biru, merah, kuning, hijau, ungu berbaur sempurna dengan berbagai macam ikan ikan kecil warna warni yang keluar masuk ke dalam karang membuat kita semakin menyadari betapa indahnya ciptaanNya. Bahkan klo kita beruntung kita bisa melihat penyu yang sedang mencari makan di sini.

Buat perbandingan keindahan bawah laut disini ga mirip sama di Karimun Jawa cuman disini menang di Terumbu karang, sedangkan di Karimun menang di ikan ikannya. Apa?? belum pernah ke Karimun Jawa?? Ckckckk..kasihan..

So karena gw ga punya kamera underwear underwater maka dengan amat sangat gw mohon maap ga bisa berbagi poto. Tapi kita ga abis akal. Yang namanya backpacker ga boleh pendek akal, pokoknya gimana caranya dapet poto underwater. Maka inilah hasilnya..



Puas poto bawah air saatnya menuju Gili air untuk poto di atas air. Disini Bernat nekat berenang sambil nenteng kamera yang dimasukin ke dry bag ke pinggir pantai, semua itu demi poto poto. Coba bayangkan sodara sodara.. (bayangin kameranya, jangan Bernatnya..)

Akhirnya kamera sampai dengan selamat di pantai, waktunya mengeluarkan seluruh kemampuan narsis di tempat ajib ini.




Akhirnya kesenengan kita dibuyarkan oleh hujan yang turun rintik rintik. Disini waktu beneran berasa berhenti. Kita pun dijemput oleh kapal yang akan membawa kita balik ke Gili Trawangan. Di perjalanan kembali kita lagi lagi disuguhin pemandangan alam yang luar biasa . Pelangi yang menghiasi langit dipadukan dengan sang mentari yang mengintip dari balik awan ditambah pilar pilar cahaya yang muncul setelah hujan beneran ajiiiibbb..



Ga berasa udah 3 jam kita keliling Gili Meno dan Gili Air, tapi kesenengan belum berakhir. Masih ada Gili Trawangan untuk di explor. Disini menurut info Heru ga jauh dari pantai ada motor di bawah air. Beneran lo ga salah baca kok, emang ada motor di bawah air. Awalnya juga gw ga percaya, apalagi pas nyari nyari ga ketemu rasanya pengen nyeret doi ke laut buat nunjukin, siapa tau boong. Eh ternyata beneran ada loh!!!Sayang banget gw gabisa motoin motornya.

Akhirnya suara adzan yang berkumandang menandakan waktu snorkling kita udah abis. Dengan berat hati kita beranjak ke kamar mandi untuk mandi (ga lupa passwordnya "Dian 21" ) dan membersihkan tubuh dari pasir pasir yang nyelip. (jangan dibayangin nyelip dimana ya.. ). Kamar mandi ini kita bisa pake sepuasnya hanya dengan 10ribu dan kita kaan diberi password untuk membedakan dengan pelanggan lain.

Selesai solat saatnya nyari makan di pasar. Disini gw makan Nasi Goreng Ayam yang ga berasa nasi goreng seharga 12rbu. Gatau ni yang jualan ngikutin selera bule atau kehabisan garem pokoknya ni nasgor ngga banget deh. Lo tau tampang peserta Fear Factor pas di tantangan ke 2?? Nah kayak gitu muka kita pas makan ni makanan. Saran gw sih klo lo masih sayang lidah ma perut lo  mending cari makanan lain deh. Untung kita masih terhibur oleh fire dance di deket pantai.


Balik ke hotel bintang 5 homestay yang kita sewa buat naro barang dan ngecas hape. Sewa kamar disini 200ribu/kamar/malam, jadi seorangnya kena 13ribu. Emang Tuhan itu selalu bersama para backpacker, baru aja duduk duduk ngayalin mushroom eh ditawarin anggur sama ibu pemilik homestay, maka dimulailah kegiatan duduk duduk selonjoran sambil ngoles konterpen ke betis sambil makan anggur sambil ketawa ketiwi ngebahas dari Schinta yang digilir, Randi dan Deni rebutan giliran, Ra Ani dan Fuad yang ngeganggu acara sampe Jupe yang suka jilat anggur.

Malemnya gw nganter pasukan badut (Toto, Heru, Deni, Frita) ke pasar lagi untuk makan. Jarak tenda ke pasar  hanya sekitar 15 menit jalan kaki, tapi bisa jadi 30 menit klo ditambah poto poto. Bahkan bisa 1 jam klo kita maen catur dulu. Gw udah wanti wanti jangan makan Nasi goreng, mi ayam dan soto. Tapi ternyata mi goreng vegetariannya juga mengecewakan. Gw bilang sih itu sayur dikasih mi, bukan mi dikasih sayur.

Akhirnya tiba waktu tidur, disini gw tidur beratapkan langit yang bertabur bintang ditemani deburan ombak jadi pengantar tidur mengiringi gw ke lama mimpi. Tapi lagi enak enaknya mau tidur taunya ada si Heru yang bangunin. Untung aja dia bawain sarung dan jaket gw, takut gw masuk angin (so sweet ga sih??)

Akhirnya ga butuh waktu lama untuk kembali ke alam mimpi. Ga sampe 10 menit gw udah tepar. Kombinasi pengantar tidur itu sukses membawa gw terlelap. Sampai jumpa besok di Menggila sampe Mabok di Gili - Lombok (part 2). Selamat malam Gili Trawangan.


3 komentar:

Anonim mengatakan...

trip paling lama, penuh tantangan, penuh cerita, mantap, seru, asyik, gokil, oke, dan 1 untuk semua ( baik itu parfum, makanan, minuman, kamera, gerbong intinya 1 bisa dipake bareng )pokoknya senang banget bisa liburan bareng kalian

#miss u all guys#


by: Fediana Mengididi

Cumi MzToro mengatakan...

kenal ama diana juga hehehehe.
Salut buat kalian, angkat jempol perjalanan nya

Ramdan Nasution mengatakan...

loh lo kenal juga bro?? :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...