Minggu, 08 Januari 2012

Menggila sampe Mabok di Gili - Lombok (part 3)

"Mas mas bangun mas kita udah sampe di pelabuhan" suara pak Dedi lembut membangunkan kita semua yang tepar di mobil Innova. Sontak kita semua langsung melek dan menggeliat malas seakan ga rela meninggalkan alam mimpi masing masing. Tapi kenyataan berbicara lain, kita udah sampe di Lembar dan jika ga bergegas kita akan ketinggalan kapal menuju Padangbai. Langsung kita semua bergegas menurunkan barang barang, nyari toilet karena kebelet dan tak lupa berterimakasih kepada pak Dedi karena sudah sabar menemani gerombolan sirkus ini keliling Lombok di part 1 dan part 2

Suara sirene kapal menendakan kapal akan segera jalan, kita pun bergegas naik untuk melanjutkan tidur di kapal dengan tiket seharga 36ribu itu. Kebetulan peenumpang cuma sedikit dan kita bisa naik untuk tidur di ruang eksekutif dengan tempat tidur duduk empuk. Di kapal inilah insiden yang menyesakkan itu terjadi.


Tengah malem sedang nikmat nikmatnya mimpi bulan madu di Gili mendadak Ruri bangunin gw, minta no telpon pak Dedi. Karena ga punya gw langsung bangunin Tata yang tidur di samping gw (maksudnya di sofa samping gw, bukan 1 sofa berdua) karena dia yang punya. Ternyata tas kecil Ruri ilang. Menurut saksi mata tadi pas naik kapal tasnya masih ada, berarti ada yang maling nih. Paginya kita lapor kehilangan ke kapten kapal. Karena ga mandi maka kita make senjata andalan kita yaitu "Parfum Backpacker" yang terpaksa direlakan oleh Maria selaku pemiliknya. Ga lupa hiburan dari para orang orang ngejemur pakaianya di kapal.


orang orang kurang kerjaan.. :)


parfum backpacker..
Pas turun kapal kita langsung disambut oleh polisi pelabuhan yang siap menggeledah tas penumpang. Tentu saja kita semua lolos. Ternyata barang barang Ruri tetep ga ketemu. Sambil nunggu doi bikin surat kehilangan kita makan dulu di warung makan yang berada di sebelah kiri gerbang pelabuhan, murah banget kok, gw makan pake telor, kangkung, sambel dan es teh manis 2 cuma kena 8ribu aja.

Situasi pemeriksaan..

Dari sini kita naik bus Lintas Samudra seharga 40ribu/orang. Tapi lagi lagi kita dipersulit preman pelabuhan. Kita ditawarin naik mobil seharga 40ribu tapi cuma sampe Ubung, jelas jelas kita nolak tapi dia tetep maksa sampe sampe bus Lintas Samudra yang mau kita naikin di usir. Kita nekat jalan menjauh dari pelabuhan tapi tetep aja preman itu ngikutin naik motor. Namanya backpacker mah tetep aja sambil jalan kita tetep narsis, dimana ada puri yang bagus disitu kita brenti buat poto poto, sampe akhirnya sang preman nyerah ngikutin kita.


Setelah berjalan sekitar 1km akhirnya preman nyerah dan busnya nyamperin kita. Di jalan bus ini juga ngangkut penumpang lain, bahkan sepeda pun dinaikin ke atap bus. Karena perjalanan jauh dan kondisi badan yang lelah kita semua tertidur tanpa menghiraukan sekitar. Saking lelapnya sampe sampe pada ga sadar udah tidur dengan berbagai pose yang ennga banget yang kalo disebarkan bisa menurunkan pasaran dari kelas VVIP ke kelas barang.. Sayang atas permintaan yang bersangkutan poto aib itu ga bisa dipublikasikan.

kondisi dalem bus..
Selama perjalanan gw ngobrol ngobrol ma keneknya, disini gw dikasih tau tempat Ayam Betutu khas Bali yang tpaling enak di Gilimanuk dan beliau setuju pas gw minta anterin kesana tanpa biaya tambahan dengan syarat setelah semua penumpang turun di Pelabuhan. Gw langsung setuju dengan syaratnya dan bener aja walau ujan ujan busnya nganterin kita ke tempat Ayam Betutu terenak di Gilimanuk. Ayam Betutu Bu Lina.


Tempatnya emang rame tapi kita tetep dapet tempat duduk walau terbagi 2 kubu. Kubu kereta eksekutif dan kubu kereta barang. Harga ayam Betutu baik goreng maupun basah sama aja 75ribu/ekor serta sebakul nasi seharga 20ribu. Kita pesen basah 2 ekor dan goreng 2 ekor. Ayam itu ga bertahan lebih dari setengah jam dihadapan kita, apalagi kondisi dingin karena hujan membuat ayamnya terasa nikmat dan gurih ditambah kehangatan nasi membuat kita kalap. Gw sendiri sampe nambah nasi 3 kali.

Ayam Betutu Basah

Ayam Betutu Goreng
Setelah kenyang ternyata ujan tambah lebat. Akhirnya kita kembali minta busnya anter kita balik ke pelabuhan dengan bayaran 3ribu/orang. Ternyata pelabuhanya agak banjir jadinya kita buru buru beli tiket seharga 10ribu dan langsung naik kapal. Kapalnya rame, di kapal kita ketawa ketiwi ga jelas ngebahas poto Heru yang lagi mesra mesraan sama si bapak misterius di bus tadi.

1 jam kemudian kita mendarat di Ketapang. Karena keretanya masih 4 jam lagi maka kita bersih bersih dulu. Gw, Ra Ani, Fuad dan Schinta memilih mandi dan solat di masjid Abnais Sabil yang terletak di depan Ketapang. Masjidnya bersih dan bagus. Marbotnya juga baik mau jagain tas kita selama kita mandi. Sedangkan yang lain ada yang numpang mandi di Ind*mart depan stasiun. Makan malem gw adalah pecel ayam depan in*mart yang ga enak. Ayamnya kecil dan sambelnya ga pedes sama sekali. Hueeekk!!!

Akhirnya kereta yang membawa kita ke Surabaya dateng jam 21.00 WIB. Maka kita langsung naik dan segera terlelap kecuali Ra Ani, Toto, Heru dan Deny yang masih asik main kartu. Subuh kita sampe Stasiun Gubeng dan menerima kenyataan kehabisan tiket Gaya Baru Malam. Deg!! Jantung gw behenti ga sampe sedetik. Langsung aja gw, FD, Schinta, Deny, Dewi dan Randy mencar nyari tiket alternatif dan hasilnya nihil. Bahkan sampe dipanggilin satpam saat komplen ke bagian Customer Service.

Tuhan emang bersama para backpacker, stetlah mondar mandir, lari lari kesana kesini, ngomel ngomel ma petugas, tidur di kursi stasiun dan luntang lantung mirip gembel di stasiun akhirnya kita dapet surat pengantar dari kepala stasiun Gubeng untuk beli tiket di Stasiun Pasar Turi. Langsung aja kita ngacir kesana, ternyata tiketnya baru bisa di print jam setengah tiga dan antrianya puanjaaang, untung kita punya surat pengantar. Hahahahaha..Sekarang jam 11.00 berarti kita masih punya waktu kosong 4 jam untuk keliling Surabaya. Yuuk capcus cyiiinn..

Tujuan pertama adalah jajanan pasar. Dijalan kita nemu tukang dawet seharga 3ribu. Lalu ditraktir Tata jajanan dengan syarat ga lebih dari 2ribu/orang. Kita langsung nyamperin tukan jajanan dengan makanan seharga 600 per potong. Yaitu :  Martabak, Ote ote, Kelapa Goreng, Sate ususdan sate kikil. Ada juga es Sinom (es dari campuran asem dan kunyit yang rasanya asem manis seger)




Dari sini kita berlanjut ke pasar Blauran, disana kita makan siang dengan berbagai menu. Intinya sih pesenya harus beda beda, makannya sama sama. Jadilah kita memesan Tahu campur, Lontong Balap dan Rujak Cingur Semuanya harganya sama 8ribu aja.




Ga lupa kita mesen es Dawet yang ajiiiib bangeett seharga 3ribu. Yang bikin asik pesenya sih 1 tai langsung dikeroyok anak ber7, sampe sampe yang jual dan pelangganya pada bengong ngeliat kelakuan kita. Oia disini duduk membelakangi dagangan adalah hal yang tabu, jadi kalo gamau kena marah penjual jangan skali kali duduk membelakangi dagangan ya.




Perjalanan dilanjutkan menuju tempat oleh oleh di jalan Genteng, perjalanan kesana kita melewati jalan jalan kecil. Walaupun cuma jalan kecil tapi pemandangan yang disuguhkan sungguh luar biasa. Di tengah perjalanan kita mampir di Es Teler Tanjung Anom. Disini menjual es teler (yaialah nama warungnya juga udah es tler, masa jual jamu??) seharga 10ribu yang kelihatanya enak, soalnya pengunjungnya banyak. Tapi lagi lagi kita hanya memesan 2 mangkok es teler yang (lagi lagi) dikeroyok 8 orang. Dan (lagilagi) kita makan dengan diliatin penjualnya yang geleng geleng kepala ngeliat tingkah kita.





Keasikan makan es teler ternyata kita udah ketinggalan rombongan. Kita pun langsung nyusul ke jalan Genteng untuk beli oleh oleh. Puas beli oleh oleh perjalanan kita lanjutin. Ga afdol kalo kita maen ke kota pahlawan tanpa mengunjungi Tugu Pahlawan dengan perjalanan yang luar biasa, kenapa?? Kite kesana naik angkot, angkotnya sih biasa, kelakuan kita yang luar biasa. Coba lo bayangin, agak lama juga boleh. 1 angkot yang biasa muat 12 orang kali ini kita "paksa" jadi berisi 17 orang dan itu ga ada yang gelantungan alias masuk semuanya!!!


duet VIP..
Akhirnya sampe juga ke Tugu Pahlawan dengan kaki pegel mangku si Bernat. Disini aktipitas pertama kali adalah poto keluarga. Dilanjukan poto poto poto lagi lalu poto poto lagi. Emang gada yang bisa dilakikan disini selain poto poto, sumpah deh!!!










Karena udah mendekati jam berangkat maka kita balik lagi ke Stasiun Pasar Turi, itu bererti kita harus berjejal 16 orang di dalem angkot lagi. Panasnya jangan tanya, baunya apalagi, ajiiibbb!!!

Di stasiun langsung Heru lari untuk nuker tiket bareng Nur. Disini kita juga kenalan sama anak BPI Makassar yang sedang ngetrip ke Jawa. Ga lama kereta Kertajaya seharga 44ribu siap berangkat, dengan berat hati kita meninggalkan Surabaya menuju ibukota.


Perjalanan ditempuh selama 12 jam. Di kereta gw, Ra Ani, Toto dan Heru membuat permainan baru yaitu "tebak kata"  dimana Ra Ani dan Toto yang ber IQ jongkok gabisa nebak kata yang diminta tapi gamau dihukum dititik mukanya pake spidol. Kata yang harus ditebak Ra Ani adalah "Pusar" dan bagian Toto adalah "Miyabi". Toto miyabi putih atau item To??hahahahaha...

Setelah melewati malam terakhir perjalanan yang panjang dengan ketawa, ceng cengan, main kartu dan tidur akhirnya kereta sampe di ibukota tercinta. Mau ga mau , suka ga suka perjalanan panjang 162 jam harus berakhir. Mungkin disini akhir perjalanan kita ke Lombok, tapi ini justru awal petualangan kita di awal tahun yang baru. Awal perjalanan untuk memperkaya diri kita masing masing dengan cara kita masing masing. Gw berharap bisa ketemu kalian lagi yang sudah semakin kaya dan berbagi cerita tentang petualangan kalian.


Total bajet Jakarta - Lombok - Jakarta (jeng jeng jeng!!!) :

Day 1 (Rabu 28 Desember)
  • Tiket kereta ekonomi Gaya Baru : Rp 35.000
Day 2 (Kamis 29 Desember)
  • Mandi di toilet stasiun Gubeng : Rp 2.000
  • Makan pagi soto ayam: Rp 6.000
  • Tiket kereta Mutiara Timur : Rp 75.000
  • Tahu petis : Rp 5.000
  • Tiket penyebrangan Ketapang - Gilimanuk : Rp 6.000
  • Angkot bus Gilimanuk - Padangbai: Rp 40.000
  • Makan malem pake nasi Tempong di pasar Melaya : Rp 8.000
Day 3 (Jumat 30 Desember)
  • Tiket kapal Padangbai - Lembar : Rp 36.000
  • Angkot Lembar - Bangsal : Rp 25.000
  • Sarapan : Rp 8.000
  • Tiket kapal Bangsal - Gili : Rp 10.000
  • Registrasi Gili : Rp 1.000
  • Makan siang di Gili Rp 10.000
  • Snorkling Gili : Rp 100.000
  • Sewa kamar mandi : Rp 10.000/sepuasnya
  • Sewa kamar : Rp. 14.000
  • Makan malem Gili : Rp 12.000 
Day 4 (Sabtu 31 Desember)
  • Tiket kapal Gili - Bangsal : Rp 10.000
  • Sewa mobil (Innova dan Travello) : Rp 115.000/orang  (aslinya Rp 1.600.000 + overcas 700rbu)
  • Makan siang di Pantai Kuta pake tahu plecing : Rp 23.000
  • Makan malem pake nasi campur : Rp 5.000
Day 5 (Minggu 1 Januari)
  • Tiket kapal Lembar - Padangbai : Rp 36.000
  • Sarapan di Padangbai : Rp 8.000
  • Tiket bus Padangbai - Gilimanuk : Rp 40.000
  • Makan Ayam Betutu : Rp 20.000 (Rp 75.000/ekor)
  • Angkot ke pelabuhan : Rp 3.000
  • Tiket kapal Gilimanuk - Ketapang : Rp 6.000
  • Mandi di mesjid di Ketapang : Rp 2.000
  • Tiket kereta Mutiara Timur : Rp 110.000
Day 6 (Senin 2 Januari)
  • Makan siang Rujak Cingur di pasar Blauran : Rp 8.000
  • Angkot ke Tugu Pahlawan : Rp 2.000
  • Angkot ke Stasiun Pasar Turi : Rp 2.000
  • Tiket kereta Kertajaya : Rp 44.000
Total : Rp 853.000!!!

PS: Budget ini tergantung lo. Kalo lo tukang jajan, beli oleh oleh buat sekampung, atau makan di restoran mahal, nginep di hotel bintang 5 dan karokean di bar yang banyak cungkoknya ya bisa lebih. Di sini gw ga ngintung oleh oleh dan cemilan (secara tinggal minta temen).  Happy traveling!!

Tetap sehat, tetap semangat karena besok kita akan berpetualang ke Negeri Laskar Pelangi, Belitung

NB : Di tengah terjangan berbagai kabar buruk di negeri ini, gw sangat ingin memberikan sebuah cerita tentang indahnya negeri kita, cerita yang bisa membuat kalian (minimal) iri dan tersenyum. Cerita yang bisa membuat kita berkata, aku cinta Indonesia.. :)

Trip now, Think later..

5 komentar:

Schinta Suciawati S. mengatakan...

mantabbb laik dis nih blog....smoga dapat kembali dalam stu trip lagi....

Anonim mengatakan...

Bro.... Ikut gabung dong. Aku penggila travel,tp suka yg irit2.sudah berangkat ni kebelitung?robby.suhartono@yahoo.co.id

ramdanUchiha mengatakan...

sinta : amiiiinnnn...

robi : waduuuhh...maap ini bau aja balik ke jakarta lagi..next trip mungkin ya..add aja fb gw di ramdannasution@rocketmail.com (ramdan D.Uchiha) sapa tau bisa di info2in.. :)

Detriman mengatakan...

numpang lewat ach ... sesama traveler n blogger .... ^_^
kapan ya bisa bareng jalan nie ...

ramdanUchiha mengatakan...

waahh...ada om detriman..superhero dari banten...ayo kapan lagi kita trip bareng om???

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...