Kamis, 21 Juli 2011

Ada cinta di Sawarna.. (2)

Sebagaimana yang udah gw ceritain di Ada cinta di Sawarna 1 maka kita bersiap melakukan ekspedisi dengan rute Pantai Sawarna-Tanjung Layar-Lagun Pari-Goa Lalay-Parkiran mobil..karena jarak ke Lagun Pari cuma menunjukan angka 2km maka gw pikir deket..ternyata kita tertipuuuuu...gw mulai jalan dari pantai jam 08.30 dan sampe di Lagun Pari jam 12.30!!!



Perjalanan dimulai dari pantai menuju Tanjung Layar..perjalanan menuju tj.Layar mah keciill...15 menit jalan juga sampe..tj.Layar adalah 2 buah karang raksaksa berbentuk layar yang terletak di sebuah tanjung dikelilingi karang..karangnya sih biasa tapi yang bikin luar biasa adalah ketika ombak menghantam karang itu..beuuhhh...ajiiibbb....subhanallahh...







Disini kita amat sangat kelaperan..untung ibu2 yang punya warung kasian baik ma kita dan bersedia gorengin singkong yang rasanya ueeennnaaaakkk bgt dan kita hanya membayar 18rbu untuk 15 potong singkong, 1 aqua besar dan 6 pisang goreng..sambil nunggu maka kita bermain kartu dan disinilah lahir jawara baru dalam permainan remi yaitu Aruna... *prokk..prokk..prokk..

namanya singkong mentega...
Setelah puas makan singkong maka perjalanan dilanjutkan kembali..kali ini kita melewati jalan yang terjal dan penuh batu batuan sehingga sendal gunung eiger gw amat sangat berguna banget disini...saran gw jangan coba coba make sendal jepit disini klo gamau sengsara..



melintasi karang..

Bosen di pantai kita pun menerabas hutan dan mendaki bukit2 dan ternyata kita pun salah jalan..hahaha (sotoy sih) untung ada bapak2 yang ngasih tau jalan yang benar (kesannya kita jalan yang sesat) menuju Lagun Pari..setelah beristirahat, makan coklat biar ada energi, minum biar ga dehidrasi dan berdebat masalah arah barat di kebon klapa kita melanjutkan perjalananan melintasi padang pasir..di perjalanan kita ketemu gerombolan kebo dan penggembalanya..eehh, kebonya ada yang albinooo..klo ga salah di minangkabau ni kebo bisa laku kejual sampe 40 jutaan loh..

nerabas ilalang

smpe mendaki bukit..

ujung2nya ktemu pantai lagi.. :)

Akhirnya sampe ke Lagun Pari...begitu sampe perjalanan berkilo kilo terasa terbayar lunas dengan pemandangan yang kita dapatkan disini..ternyata kita satu2nya pengunjung disitu dan pantai ini seakan menjadi private bitch beach buat kita..hahahaha







Setelah puas berleyehleyeh, makan mi (lagi) *disini harganya lebih bersahabat yaitu 5rbu dan menyambung maen kartu maka perjalanan kita lanjutkan kembali..




this is the new queen of remi.. :)
Disini kita bneran gatau mau kmana lagi maka kemana kita bertanya jika tak tahu arah??katakan PETAAA..dari peta itu kita mengetahui bahwa tujuan kita adalah goa lalay-cipanas-parkiran...goa lalay-cipanas-parkiran.. (efek kebanyakan nonton Dora) perjalanan dilanjutkan menuju goa lalay yang berjarak kurang lebih 3 km..

Ternyata perjalanan menuju goa lalay sungguh sangat mengasyikan..mulai dari kita harus mendaki tebing, melintasi padang rumput (ketemu lagi ma kebo2 tadi), menuruni bukit menuju hutan (disini gw dijadiin tumbal untuk turun duluan dan melihat keadaan..sialnya gw ngeliat bapak2 lewat di tengah hutan tapi pas gw ikutin dan panggil mendadak doi ngilang..hiiii..), melintasi empang2, menyebrangi sungai (bener2 nyebrang..kaki kita nyemplung), melintasi sawah dan akhirnya sampay di goa lalay...

mendaki lagi..

tebaak yang mana kebonyaa??hehehe..
menyebrangi sungai..

dan juga sawah lagi..
first encounter with Abah

Karena di dalem goa itu pitch black alias gelap gulita maka kita perlu guide yang punya lampu untuk menemani kita di dalam..dan kita bertemu dengan si Abah..bapak2 tua bertopi tanpa alas kaki dan cucunya yang lucu Ais dan Eka yang setia menemani kta bercaving ria..




Subhanallah...itu kata yang pertama gw pikirin begitu di dalem..sumpah ya ni goa gelaaapp bgt..disini kita harus ngelepas alas kaki dan nyeker ke dalem goa yang tergenang air selutut dan hanya ditemani sebuah lampu (semacam petromax gitu deh)..di dalam kita harus hati2 karena banyak batu tajem di bawah air yang gelap..dan kita harus mengandalkan kemampuan stereognosis dan indera peraba kita..di dalem atas saran Aruna maka lampu dimatikan sejenak dan itutuh gelaaaap bgt sampe2 tangan lo ndiri tuh ga keliatan..disini gw berpikir begini ya rasanya di alam kubur..gelap dan sendirian..yang menemani hanya amal kita selama hidup...Subahanallah...



Setelah puas ngubek2 goa Lalay kita melanjutkan perjalanan ke cipanas..sepanjang jalan si abah cerita mulai dari alam yang mulai rusak oleh para wisatawan, kehidupan abah selama ini, keluarganya yang udah meninggal, sampe tentang pembangunan desa ini..kamipun sempat numpang sholat di rumah abah..ni abah asli baeeekkk banget ama kita yang baru aja dikenalnya..disini kita belajar tentang sebuah kesederhanaan yang dibalut dengan kepolosan dan cinta..ternyata memang ada sebuah cinta di sawarna..

Lagi2 jembatan gantung..
our little angel..Ais n Eka
Abah n Us

Karena udah mau magrib maka dengan berat hati kita ninggalin keluarga absh itu menuju parkiran..karena jaraknya lumayan jauh dan tenaga udah low maka diputuskan Dinta, Aruna, Maya numpang mandi dan makan di warung makan sementara para cover boy yaitu gw, Rama dan Anggar ngambil tas da perlengkapan perang kita..

Setelah puas makan, mandi, leyeh2, maen remi lagi maka kita melanjutkan perjalanan ke Bandung..yippiiee..tetap semangat, tetap sehat karena kita akan makan makan di Accidentally Bandung..ikuti terus yaa.. ^_^

NB : Di tengah terjangan berbagai kabar buruk di negeri ini, gw sangat ingin memberikan sebuah cerita tentang indahnya negeri kita, cerita yang bisa membuat kalian (minimal) iri dan tersenyum. Cerita yang bisa membuat kita berkata, aku cinta Indonesia.. :)

Trip now, Think later..

4 komentar:

ima mengatakan...

Kereenn,kpn gw bs kesana??

galuh agung mengatakan...

ajibbs, kerenn

ramdanUchiha mengatakan...

yup..keren bangeett..sayang sekarang sawarna dah ga sebagus dulu..dah kotor.. :(

backpacker alone mengatakan...

Sebenernya kalo mau ke lagoon pari rute terdekatnya dari goa lalay dan bisa naik motor dgn kondisi jalanan naik turun bukit, nyebrang sawah dan sungai keci dari gambar diatas (kmaren pake rute itu pake motor) trus pulangnya lewat jalan lain (ga lewat goa lalay lagi), abis dari goa lalay lanjut deh ke tj. Layar dari pantai pasir putih

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...