Rabu, 19 Maret 2014

Tahura + Monju + Cisangkuy + Pasteur + Jakarta = Rp.0,-

Selamat pagi Bandung!!

Kalian tau ikan salmon ga? Ituloh ikan yang sering ada di sushi yang tiap taunnya kembali ke hulu sungai menantang arus hanya untuk bertelur. Ikan Salmon akan lebih enak untuk dinikmati jika masih dalam keadaan hidup saat hendak diolah untuk disajikan, dibandingkan dengan ikan Salmon yg sudah diawetkan dengan es.

Itu sebabnya, nelayan Jepang selalu memasukkan Salmon tangkapannya ke suatu kolam buatan agar dalam perjalanan menuju daratan Salmon tersebut tetap hidup. Meski telah berusaha, pada kenyataannya banyak Salmon yang mati.

Bagaimana cara mereka menyiasatinya ?

Nelayan itu kemudian memasukkan seekor Hiu Kecil dikolam tersebut. Dan Ajaib ! Hiu kecil tersebut "memaksa" Salmon2 itu terus bergerak agar jangan sampai dimangsa. Akibatnya jumlah Salmon yg mati justru menjadi sangat sedikit !.

"Diam" membuat kita mati !

"Bergerak" membuat kita hidup !

Apa yg membuat kita diam ?

Saat tidak ada masalah dalam hidup & saat kita berada dalam zona nyaman. Situasi seperti itu kerap membuat kita terlena, begitu terlenanya sehingga kita tdk sadar bahwa kita telah mati !

Ironis bukan ?

Apa yg membuat kita bergerak ?

Masalah..Tekanan Hidup..dan Tekanan Kerja.

Saat masalah datang secara otomatis naluri kita membuat kita bergerak aktif dan berusaha mengatasi semua pergumulan hidup itu. Tidak hanya itu, kita menjadi kreatif dan potensi diri kitapun menjadi berkembang luar biasa.Ingatlah bahwa kita akan bisa belajar banyak dalam hidup ini bukan pada saat keadaan nyaman, tapi justru pada saat kita menghadapi badai hidup.

Itu sebabnya syukurilah "Hiu-Kecil" yang terus memaksa kita untuk bergerak dan tetap survive! Masalah hidup adalah baik, karena itulah yang membuat kita terus bergerak. Mungkin Hiu Kecil itu bisa berbentuk siapa dan apa saja dalam hidup kita.
 
 Dan buat gw, hiu kecil itu berbentuk sebuah petualangan..


Udara dingin yang menusuk hingga tulang membuat gw terbangun dari tidur. Ya, udara kota lautan asmara ini memang sedang dingin dinginnya saat musim hujan. Tapi hal itu tidak menghalangi gw untuk mandi dan bersiap menuju Tahura.



Apaan tuh Tahura?? Tahura adalah singkatan dari TAman HUtan RAya yang terletak di Dago Pakar Bandung. Disana gw mau jalan jalan menikmati udara segar dan melihat even lari yang diadakan oleh penyelenggara even lari. Plus memberi semangat kepada Paja yang ikut sebagai salah satu peserta.


Lagi lagi gw dianterin oleh Yudis menuju Tahura. Lumayan gratis lagi. Disana Yudis pami karena ada job yang menantinya. Jadilah gw, Selly dan Ejie yang maen di Tahura. Biaya masuk Tahura cuma 5ribu dan kamu bisa menikmati semua yang ada di dalamnya seperti roti gua jepang, gua belanda, prasasti thailand dan segarnya udara hutan.




Di deket pintu masuk terdapat peta lengkap posisi tempat tempat wisata disini. Wow ternyata ni hutan luaass betul. Objek pertama yang akan kita temui adalah prasasti Thailand. Entah gimana ceritanya kok bisa ada prasasti Thailand disini.


Dari kejauhan sayup sayup terdengar suara pengumuman peserta, kita penasaran ada apa sih? Setelah mengikuti arah suara ternyata even lari itu telah mencapai babak akhir. Sang MC membacakan peserta yang sedang berlari mendekati finish.

Semenit, 10 menit,15 menit sampe 30 Paja kok ga muncul muncul ya? Bosen nunggu si Paja ga muncul muncul kita lanjut jalan aja menuju goa Jepang yuk. Biar seru jalannya melawan arus jalur lari aja. Siapa tau ketemu Paja. Dan akhirnya bener, kita ngeliat Paja dari arah berlawanan. Niatnya sih mau poto dulu tapi karena Paja sedang lomba ya kamera jadi tetap berada di tas gw.





Tujuan berikutnya adalah goa jepang. Disini gw ga brani masuk karena sebelumnya udah nonton acara dunia lain yang menjelaskan makhluk apa aja yang ngendok disini. So, kita bertiga gada yang masuk ke dalem

Perjalanan dilanjutkan dan kita masih bertemu para pelari yang beragam, mulai dari oma oma, bapak bapak, anak anak dan mbak mbak keceh *ehem*. Kita terus berjalan sampai di goa belanda. Ga jauh beda sama goa jepang tadi, kita bertiga ga ada yang masuk. Tapi kayaknya Selly pengen banget masuk. Maap ya Sel.

jalur lari



Puas jalan jalan di Tahura, saatnya pergi dari sini dan menuju kolam renang di UPI untuk latihan freedive bersama teman teman bandung freedive. Eits tentu saja harus numpang dan gratisan. Gw dapet tebengan dari Selly sedangkan Ejie dapet tebengan dari kang Woto yang mau pulang ke rumahnya di Cilenyi dan mau muter 'dikit' buat anter kita. Uuyeeee..you rock kang!!!


4 jempol buat kang Woto

 Buat yang mau tau ngapain kita ke UPI?? KArena kita mau latian freedive sama tim Bandung FreeDive yang latihan rutin tiap minggu di kolam renang UPI. Ejie sih udah biasa jadi kenal, lag gw masih malu malu jadinya banyakan poto poto daripada renangnya.

sinkronisasi klo ga salah..keren parah nih!!

Duck dive..nyelem gaya bebek


Dari sini gw dan Selly misah dari Ejie. Kita ke Monju sedangkan Ejie tetep berenang. Di Monju gada acara lain selain poto poto dan poto. Spotnya ajib sih. Ga lupa jalan sedikit untuk menikmati segelas yoghurt Cisangkuy.



Hormaaat..grak!!

The legend never end..

Ga terasa udah malem aja. Gw dan Ejie janjian di pom bensin sebelum tol pasteur. Kabar baiknya adalah banyak mobil buat ditebengin ke Jakarta. Kabar buruknya adalah tulisan NUMPANG ternyata basah dan rusak. Jadilah kita minta kerdus di toserba pom bensin dan membuat tulisan NUMPANG darurat.


 So, we are ready to go home!!! Saatny mejeng di depan pom bensin dan berharap sedikit keberuntungan. Dan Allah mendengar doa kita. Ga sampe 15 menit mejeng ada mobil avanza silver ngasih sen dan mengklakson kita. Gapake lama, negoisasi dimulai. Ternyata dia mau puang ke menteng dan bersedia ngasih tumpangan sampe pancoran.

Namanya pak Karyadi, beliau kerja di pemda Sumsel yang tinggal di daerah Antapani. Mobilnya avanza silver D 909 OI. Tiap jumat malam dia pulang ke Bandung karena istri dan anaknya tinggal disitu. Sedangklan di Jakarta dia tinggal di mess kantor.


Dari ceritanya, dulunya doi seorang penjual baju di Tanah abang dan hidupnya berubah ketika lolos tes CPNS dan diangkat menjadi staff pemda Sumsel karena doi asli Makassar. Gw denger ceritanya sampe situ karena ga lama gw dah terlelap dan bangun bangun udah di Cawang. Saatnya bersiap untuk turun. Makasih ya pak!!

Jika lo berpikir disini petualangan kita berenti. Lo salah besar!! Disini segala lelah menghilang, berganti dengan debar yang menggelegar di dalam dada. Sepintas tanya berkelebat. Bisa ga ya kita numpang di ibukota?? Akhirnya demi memuaskan dahaga rasa kita memutuskan hitchhiking lagi. Pelajaran yang kita dapet adalah ternyata orang di ibukota lebih ga mudah percaya dengan sesama. Selama sejam kita mejeng orang orang yang lewat cuma ngeliatin dan senyum senyum.  Entah mereka bahagia, entah mereka iba.

Ada seorang pengendara motor berhenti dan ngasih kita duit. Katanya dia gabisa kasih tumpangan tapi ikhlas lillahi ta'ala ngebantu kita. Ejie sih gamau nrima, tapi gw selalu nerima rejeki kok.

Lumayaann..

Sejam mejeng akhirnya ada taxi Express berkode DJ 7168 dengan supir pak Suwadi. Katanya sih dia dah 3x lewat situ dan ngeliat kita masih ada jadi beliau kasian dan ngangkut kita sampe kp.rambutan gratis tisss. Beliau pada awalnya mau ngangkut klita pada percobaan pertama, tapi ada penumpang. Lalu dia muter untuk percobaan kedua, tapi lagi lagi ada penumpang. Nah baru di percobaan ketiga kita ketemu. Rejeki emang ga kemana kok.

Keasikan ngobrol ga kerasa udah sampe kp.rambutan. Disini kita harus berpisah. Ga cuma pisah sama pak Suwadi, tapi juga dengan Ejie, my partner in crime. Nah dari sini barulah gw ngongkos ke Depok dan cuma kena IDR 7rb kp.rambutan-rumah.

Jadiii..total pengeluaran gw untuk transportasi trip Depok-Bandung-Depok adalah IDR 7ribu sajah. Muahahahahahahaha. Pengen??? Yuk mulai packing dan ikut gw dan Ejie hitchhiking.

Syaratnya apa aja?? Gampang kok, syaratnya cuma 3 :
1. Ga boleh malu  dan manja
2. Ga boleh banyak nanya tujuan
 3. Bawa cemilan yang banyak, gw minta nanti.

Ayo terus berjalan kawan, menyusuri bumi dan menemukan keajaiban-keajaiban kecilnya, karena Tuhan menunjukkan banyak keindahan yang tak Ia tunjukkan pada mereka yang menghabiskan umurnya didapur dan tempat tidur.

NB : Ditengah  terjangan berbagai kabar buruk di negeri ini, gw sangat ingin memberikan sebuah cerita tentang indahnya negeri kita, cerita yang bisa membuat kalian (minimal) iri dan tersenyum. Cerita yang bisa membuat kita berkata : aku cinta Indonesia.. :)


Trip now, Think later..

3 komentar:

Anggi Gustiani mengatakan...

Halo Salam Kenal Bang!!
GILAAA KALIAN KEREN BANGET (sampe di capslock nih) hahahaha
pengen ih nyobain,, tapi nyalinya belum segede abang.. paling banter nebeng pick-up hehehe

bocah petualang mengatakan...

Mau juga dong ikut latihan free dive...

Wahyu Adityo Prodjo mengatakan...

hitchhicking emang menantang nih. Dulu dari SD sampe SMA, saya suka numpang2 tapi semenjak kuliah malah jarang. pengen nyoba lagi tapi yang jauh sekalian. hehe

kalo ada trip2 ala hitchhicker, boleh dong diajak. hehe. salam kenal.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...