Selasa, 01 Januari 2013

Banyak jalan menuju Labuan Bajo



Buat yang penasaran kenapa gw pasang poto nasi diatas? Karena nasi ala penjara inilah yang telah menjadi teman makan gw dalam salah satu trip terberat yang pernah gw laluin. Kenapa gw bilang terberat?? Begini ceritanya...

Tuhan cinta backpacker. Gw dan banyak pembawa tas punggung lainnya percaya itu, bahwa Tuhan selalu cinta pada mereka yang menempuh perjalanan, dan bahwa para penyusur bumi ini banyak dinaungi keberuntungan.

Sebagai backpacker pemula nan amatir, gw punya banyak cerita-cerita kecil yang menurut gw menakjubkan, yang pasti ga bakal gw dapat jika misalnya gw ngabisin hari libur gw dengan nonton tivi seharian. Kawan, menonton tivi terlalu lama itu menghapus keberuntungan-keberuntungan kita untuk mendapati keajaiban-keajaiban kecil diluar sana. Percaya deh!!

Tujuan trip gw kali ini adalah Pulau Komodo, siapa coba yang gatau pulau tempat hewan purbakala ini bertapa??? Apalagi pulau ini dengan komodonya jadi salah satu keajaiban dunia yang baru ga kalah terkenal dibandingkan PSY dengan Gangnam Stylenya *abaikan*


Rute trip kali ini adalah full darat dan laut tanpa lewat udara. Jalurnya adalah Jakarta - Jogjakarta - Banyuwangi - Bali - Bima - Bajo. Awalnya (gw pikir) trip ini adalah trip biasa dengan rute biasa. Dari Jakarta gw, Dedi dan Dyan naik kereta bisnis Senja Utama ke Jogja seharga 186rbu, di Jogja kita dijemput Yaya jam 5 pagi dan dianter sampe koasn Aji. Buat para bekpeker yang butuh tempat stay di Jogja boleh menghubungi si Yaya.

My lil' family in Jogja..

Disini Aji berbaik hati beliin kita sarapan berupa bubur gudeg, kayaknya sih itu namanya soalnya bubur dikasih lauk gudeg dan dibungkus kayak nasi uduk. Gw sih awalnya nyangka itu nasi uduk, begitu dibuka gw kaget karena isinya bubur, tambah kaget lagi karena bubur itu dikasih lauk gudeg. Jadilah gw sebut makanan ini bubur gudeg.




Kenyang, mandi, seger dan kita jalan lagi ke stasiun Lempuyangan untuk naik kereta Sritanjung tujuan Banyuwangi seharga 35rbu. Perjalanan ini kita tempuh sekitar 14 jam. Di Banyuwangi kita sempetin makan soto enak di depan pelabuhan seharga 11rbu aja.

Tanpa buang waktu setelah makan kita langsung nyebrang ke Gilimanuk seharga 6rbu dan melanjutkan perjalanan ke terminal Ubung naik taxi gelap seharga 30rbu untuk bertemu Dimas.

Setelah dijemput Dimas dan tawar menawar harga dengan angkot jadilah tuh angkot (terpakasa) mengantar kita ke bandara untuk jemput Obet, Herman, Tyo dan Anggi dan lanjut ke Pelabuhan  Benoa dengan tarif 20ribu/org. Bentar, Benoa?? buat apa kita ke Benoa?? Bukannya nyebrang dari Padangbai??

Tentu pertanyaan itu ada di otak kalian. Engga?? *wadezig*. Well ada atau ga ada gw akan kasih tau alasan kita disini. Kita akan naik KRI Tilongkabila yang menuju Sulawesi dan berhenti di Bajo. Jarak tempuh Benoa - Bajo adalah 2 hari 1 malem. Dan disinilah untuk pertama kalinya gw merasakan ujian fisik dan mental jadi seorang bekpeker yang sebenarnya. *tsaaahh*


KRI Tilongkabila adalah sebuah kapal transportasi yang melayani tujuan Benoa hingga Gorontlo via Bima - Bajo - Makassar dengan harga 'hanya' 191rbu sampe Labuan Bajo selama 2 hari 1 malam dan dapet 5x makan pulak. Harusnya kapal ini jadi pilihan yang aduhai buat para bekpeker kayak kita ini. Tapi harapan tinggal harapan pemirsah, ternyata disini gw belajar 1 hal bahwa realita ga selalu seindah harapan. Catet!!




Karena ini hari pahlawan maka di Benoa kedatangan para ABRI, Pramuka dan para Perwira AL. Ngapain?? JUALAN DODOOOLL!! Ya upacaralah, make nanya.




Toooottt!!! Tepat jam 10 kapal ini mulai berlayar. Tempat tidur kita adalah semacam bale berisi 7 orang. Di satu ruangan terdapat 90 bale dengan tiap 2 bale dikasih 1 kipas kecil. Kita seruangan sama abang2 yang mau balik ke Flores dan mengenakan kaos Del Piero, maka gw sebut dia Om Del Piero. Pada awalnya tempat ini seadem kantor kita. Tapi itu awalnya...

2 jam kemudian ujian pertama datang. Panggilan untuk mengambil makan membahana di bangsal. Begitu sampe di tempat ambil makan antriannya melebihi antrian buat beli tiket film 5 km dan petugas yang ngasih makanan pun sama sekali ga ramah. Kaya orang lagi di lift trus ada yang kentut, persis kayak gitu mukanya, asem banget.


Setelah dapet makan ujian belum selesai. Begitu box dibuka yang tersaji adalah nasi keras + ikan selayar amis + sayur hambar. Gw, Dimas dan Dedi bengong sebentar, lalu ketawa ngakak. Itu baru dari indera penglihatan yang bekerja. Begitu indera pengecap bekerja, dia kompak dengan sistem cerna gw. Mereka menolak makanan ini masuk ke tubuh gw. Dan kita harus 5x menghadapi menu ini. Ga usah gw ceritainlah rasanya. Silahkan bayangin sendiri.


 Itu baru makanan. Kamar mandipun ga beda jauh. Kali ini indera penciuman yang harus kerja keras. Jarak 1 meter dri pintu pun kita dah bisa mencium aroma khas kamar mandi umum yang dipake skitar 70an orang. Belum lagi toilet yang amat sangat ga layak pakai. Seinget gw kita ber 9 gada yang 'berani' boker selama 2 hari 1 malam di kapal.

Begitu siang menjelang indera peraba kita dipaksa bekerja 3x lipat. Mendadak bangsal itu jadi kayak sauna. Hampir semua orang lepas baju. Eh, maksudnya semua cowok deng, yang cewek nggak. Bahkan aturan main kartu berubah disini. Yang kalah harus pake baju!!!



Okeh itu tadi minusnya. Ga adil klo kita ga ngomongin plusnya. Di kapal ini ada semacam bioskop pribadi dengan biaya 10rbu sekali nonton. Filmnya jangan ditanya. Ga jauh jauh dari yang namanya dada dan paha. Tapi okelah buat pasangan yang mau indehoy atau yang mau ngadem.

Begitu pula dengan musholanya. Bersih, tenang, berAC. Pokoknya ideal banget buat tidur eh, maksudnya buat solat. Tapi klo pas waktu solat kita telat dateng jangan harap bisa dapet barisan. Penuuuuhh!!!



Buat yang ga suka menyiksa perut dan punya duit lebih bisa dateng ke kafe. Disini makanannya lebih beradab. Dengan merogoh kocek sendiri sebanyak 15rbu kita bisa dapet nasi pulen + ayam goreng tepung + mi yang rasanya ajiiib bangeet. Tapi kata Tyo mah waktu mati ayamnya lebih lama dari waktu hidupnya.

Menu surga..

Terlepas dari segala plus minus kapal ini. Ternyata dari Dek kita akan disuguhi pemandangan luar biasa indah, terlebih saat sunset.

Begitu sampe Bima kapal ini menjadi kayak tempat pengungsian. Penuuh banget sampe selusur, lorang bahkan diluar pager pembatas pun ada yang menempati. Begitu di Bajo yang naik lebih banyak lagi, sampe sampe pelabuhan di Bajo jadi lautan manusia yang mau naik ke Tilongkabila.

Tempat ini mendadak penuh..

Lautan manusia

Terlepas dari segala plus minus kapal ini. Ternyata dari Dek kita akan disuguhi pemandangan luar biasa indah, terlebih saat sunset. Pemandangan yang ga bakal kita temui ketika kita mengambil jalur darat atau udara ketika menuju Bajo.



Setelah menikmati one a life time moment di kapal ini selama 36 jam akhirnya kita sampe juga di Bajo. Ga kebayangkan betapa senengnya kita akhirnya sampe juga di Bajo dan bisa lepas dari 'kapal pesiar' itu. Disana rombongan pertama yaitu Suging, Sofa dan Nuki udah menyiapkan tempat makan dan penginepan buat kita.

Ga pake lama ikan bakar yang tersaji langsung kita lahap macam gembel yang udah 2 hari ga ketemu makanan enak. Dan untuk itu semua kita hanya patungan 20rbu. Oia di Bajo kita nginep di motel depan BNI seharga 50rbu/kamar/orang. Malam pertama di Bajo pun menemani tidur lelap kita. Besok petualangan akan dimulai menuju salah satu keajaiban dunia, Pulau Komodo.


Nah itu tadi jalan lain menuju Bajo. Salah satu jalan yang bisa kita tempuh ketika kita ingin bepergian menuju Bajo melalui jalur laut. Dijamin kalian akan mendapat sesuatu yang lain seturun dari kapal ini. Sesuatu yang kadang kita lupakan. Yaitu rasa bersyukur.

Ayo terus berjalan kawan, menyusuri bumi dan menemukan keajaiban-keajaiban kecilnya, karena Tuhan menunjukkan banyak keindahan yang tak Ia tunjukkan pada mereka yang menghabiskan umurnya didapur dan tempat tidur.

Trip now, Think later

11 komentar:

Oktavia Mita mengatakan...

Sepertinya seruuuuuuu jadi pengen kesana deh :D
makasih udah share ^^

sanda aditya mengatakan...

wow, great story follows a great journey.

jd pengen naik kapal itu (tapi sambil bawa kipas angin) ehehe.

Ramdan Nasution mengatakan...

@Oktavia : seru bangeeett..perjalanannya yang bikin seru..klo tentang Bajonya sih udah banyak yang bahas..ajak2 ya klo kesana :)

@Sanda : ni kapal recomended abiss klo mau ngerasain jadi bekpeker tulencocok untuk ngetes sejauh mana kita bisa bertahan keluar dari zona nyaman kita..

Dwi Hartati mengatakan...

keren...banget, jd pengen bikin blog tentang perjalanan kemarin...byk dapet pelajaran selama backpackeran..dr ga dpt penginapan sampai hrs menginap di polres...pokoknya seru...hehehe salut buat kalian...salam backpacker kawan.... :)

ainun mengatakan...

Blogwalking nih, nemu dari grup celoteh. Pngalamannya luar biasa penuh pengorbanan ya. Someday harus ke sana..infonya menarik.

Abenx Sagara mengatakan...

widihh jwosss oom, haha, totalnye berape inih btw om ram?

Ramdan Nasution mengatakan...

@Dwi : seru kan?? Bukan sesuatu yg bisa kita temuin bila kita stay di dapur dan di tempat tidur..

@ainun : amiinn..klo kesana ajak2 ya kakak :)

@abenx : kemaren total semua 2.200.000 udah sama transport n nginep selama 2 minggu

Cumi MzToro mengatakan...

lemes + salut banget .... baca jalan darat dari jakarta - bajo bikin gw merinding lamo nya perjalanan.

Ramdan Nasution mengatakan...

Hahaha..it's not about the destination..it's about a journey bro..

gotravel aliapeng mengatakan...

sayang aku tak dapat ikuta kerna urusan kerja.

Albertus Ardika mengatakan...

BULAN DEPAN TEMEN DEKET GUE MAU KESANA BANG !! PENGEN KAPAN-KAPAN SEMOGA BISA KESANA. aminn hehehe bila berkenan kunjungi blog gue bang http://ceritabackpacker.blogspot.com/ THANKS yaaa

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...