Sabtu, 15 September 2012

Lumbini dan Sipisopiso..Here you go !!!


Selamat pagi Toba!! Setelah kemaren kita muter muter Samosir di bagian 1, Pagi ini kita akan kebali nyebrang ke Parapat dengan kapal yang dateng jam 7. Jadi jam 6 kita dah mandi dan siap siap cekout dan menuju dermaga. Setelah membayar kamar dan menyerahkan kunci maka kapal pun udah menanti kita di dermaga. Ga lama, dinginyya udara pagi dan kabut yang perlahan menghilang menemani kita menyebrangi danau toba di atas kapal ini. Biayanya masih sama yaitu 7rb/orang.

Pelabuhan 3 Raja

Sesampainya di pelabuhan 3 raja yang pertama kita cari adalah warung dan akhirnya kita berhenti di warung yang menyediakan mi rebus anget dan kopi susu. Dingin dingin gini ketemu yang anget rasanya ajiiibbb. Untuk 4 porsi kita harus merogoh kocek 46rb.


Mi rebus + susu kopi Medan..sluurpp..

Ternyata Tuhan emang bersama para bekpeker. Ternyata abang yang punya warung punya kenalan Elf tujuan Siantar. Karena untuk mencapai air terjun Sipisopiso kita harus lewat Siantar dulu dan nyambung lagi naik Elf lagi.

Jadilah si abang itu nelpon supir Elf dan memperbolehkan kita leyeh leyeh sambil nunggu Elf dateng di warungnya. Disediain koran pula. FYI, buat yang mau kesini warungnya ada di deket kita turun kapal. Dari pelabuhan lurus aja sampe mentok, warungnya ada di sebelah  kiri pas pertigaan.

Disini gw sengaja duduk di muka agar bisa ngobrol sama pak supir. Kududuk samping pak supir yang sedang bekerja. Mengendali Elf supaya baik jalannya. Hei, tuktiktaktiktuk tiktaktiktuktiktaktiktuk. Pak supirnya ramah loh. Sampe sampe gw mau dibeliin Tuak. Oia tuak disini dijual bebas di pinggir jalan. Bentuknya model tukang jual bensin eceran klo di Jakarta, hanya saja botolnya berisi cairan putih.



Elf menuju Siantar ini bertarif 10rb/orang dengan jarak tempuh sekitar 1 jam. Di Siantar kita dianter sampe naik Elf menuju Sipiso piso. Kita pun pindah naik Elf kuning. Tarif Elf ini 15rb/orang dan gw duduk di depan lagi. Dan ternyata itu pilihan yang salah. Sangat salah. Berkali kali si Elf hampir berciuman dengan kendaraan apapun yang berada di jalur sebaliknya. Mungkin sang supir sedang meriang alias merindukan kasih sayang sehingga bawaannya mau nyosor aja. *nyosor mobil di depan..bukan nyosor gw*

Sepanjang perjalanan untuk mengalihkan ketegangan bagai roller coaster ini  gw dengerin musik di hape. Dari earphone gw terdengar lagu 'Melepasmu' dari Drive.

Semakin ku menyayangimu, semakin ku harus..
Melepasmu dari hidupku..

Saat lagu 'Melepasmu' mencapai bagian lirik, lamunan gw kayak dilempar ke masa lalu. Masa dimana tawanya lalu lalang di timeline twitter, wall facebook dan chat WA, padahal gw setengah mampus mau ngelupain itu

Lagu itu seolah menjawab pertanyaan gw bahwa gw harus bisa melepaskannya.Gw-Harus-Bisa!!!

Akhirnya setelah menempuh 1 jam perjalanan penuh puluhan doa dan ratusan istigfar kita sampai di pertigaan Situnggali. Disini udah berjejer betor yang siap mengantar kita ke air terjun Sipisopiso dengan tarif 5rb/orang. Begitu turun ga pernah gw ngerasain perasaan sebahagia ini. Begitu lepas dari supir meriang itu mendadak segalanya jadi begitu indah.

Awan putih berarak pelan, sementara matahari senyum malu malu di baliknya. Manis banget. Semanis ingatan gw tentang dia. Sayang, rasa manis itu dikit dikit berganti dengan kepedihan. Shit!! Kenapa jadi keingetan dia lagi. Untuk mengalihkan perhatian langsung aja gw naik betor dan menuju air terjun.



Untuk masuk ke air terjun ini kita harus bayar karcis masuk 4ribu/orang. Dan begitu sampe dalem lagi lagi keberuntungan menghampiri. Abang bentor ngasih tau klo kita boleh istirahat di warung miliknya dan boleh nitip tas disitu, bahkan doi ngasih nomer telpon untuk ngejemput kita lagi tanpa biaya tambahan. Keceh ga tuh???

Air terjun Sipiso Piso


Di air terjun ini start poin kita berada di atas dan kita harus menuruni 325 anak tangga untuk sampai di dasarnya. Dan percayalah, di dasarnya itu kereeeen dengan hamparan bunga dan batu batu besar yang tersusun rapi disertai tampias dari air terjun tertinggi yang membuat kita serasa disemprot angin basah. Ya mirip mirip kipas angin yang ada airnya di Dufan. Hanya saja ini versi ekstrim.

I must go down, just to get a better view
How can i move on, while i'm still in love with you 

Sebelum turun ke bawah sambil nunggu Dimas dan Dyan yang lagi mojok gw iseng buka buka WA sambil dengerin lagi dari hape. Ternyata ada sebuah pesan dari travelmate  gw, "klo dia emg jodoh, pasti Allah ngasih yang terbaik dan dimudahin" Deg!! Pas baca chatnya gw langsung merenung. Ia juga ya, ngapain kita masih ngarep si dia yang udah jelas jelas ga ngasih respon ke kita. Klo emang jodoh pasti ga kemana kok. Dan itu adalah janji Allah.

Semakin ku menyayangimu, semakin ku harus..
Melepasmu dari hidupku..
Tak ingin lukai hatimu lebih dari ini..
Kita tak mungkin trus bersama..

Sial, kayaknya gw butuh lagu baru di playlist gw. Belon ada 2 jam lagunya udah ini lagi,melempar gw ke masa lalu (lagi). Masa waktu tawanya...ah, udahlah. Gw matiin lagunya. Hemat batre. Mendingan gw mesen teh manis anget untuk cadangan energi pas turun nanti. Bahkan, segelas teh manis pun bisa mengingatkan tentang dia. Betapa dia suka teh manis. Dulu..

"Pedih adalah ketika segelas teh manis, selembar tiket pesawat bahkan sebuah trip pun mengingatkanmu akan keberadaanya.

Lebih pedih lagi ngebayangin dia masih menikmati semua hal indah itu, hanya objek pesertanya aja yang beda."

Maka setelah Dimas dan Dyan dan Rani dateng dimulailah trekking panjang kita. Sambil turun ke bawah gw memperhatikan tingkah ketiga travelmate gw. Rani dan Dyan lari lari pengen buru buru sampe bawah, sedangkan Dimas sibuk dengan sendalnya yang licin dan akhirnya nyeker. Sedangkan gw?? Gw turun sambil membawa banyak pikiran di otak gw.

Turrun..dan turuuun,,

Gw pergi puluhan kilometer untuk ngisi hati yang kosong. Lari ke arah panas karna gamau ketemu rintik hujan pembuat galau. Ini semua gw lakukan jauh dari rumah, jauh dari zona nyaman dan yang terpenting jauh dari dia yang pernah buat aliran darah terasa lebih hangat di dada.

Dan kayaknya disinilah tempatnya. Momen yang gw rasa tepat untuk move on. Untuk bisa melangkah ke depan dan ga terpaku pada hal di belakang. Ibarat naik kendaraan, kita harus fokus sama apa yang ada di depan kita. Klo kita terus ngeliatin spion maka jalan kita akan nabrak.

Hauuss..minum duluu!!!

Setelah menuruni 325 anak tangga kita sampe di dasar. Disini udah ada 2 orang kakak adik cowok dan cewek, serta seorang mas mas yang asik moto moto menggunakan tripod (kamera yang ditaro di tripod maksudnya, bukan moto make tripod)

Ternyata di bawah viewnya ituuu.. *speechless*

Sementara trio kwek kwek itu poto poto, gw pun (kembali) merenung.

Konon, ngebuang sesuatu di tempat yang sulit dijangkau dapat memberi kepuasan tersendiri. Kita ga akan tau dimana letak berlabuhnya sehingga ga berusaha ngambil lagi. Di bawah air terjun ini gw siap ngosongin hati dari segala beban. Beban yang selama ini selalu terasa menyesakkan. Beban yang selama ini memunculkan kenangan dan bayangannya.

Angin yang bertiup kencang di bawah air terjun ini menghantam seluruh tubuh gw. Seolah membawa seluruh beban hati yang selama ini mengikuti. Sulitnya proses move on menandakan bahwa perjuangan ga hanya pas mencinta, tapi juga pas ngelepasin. Dan sekarang gw dah siap ngosongin hati, ngebuang semua beban agar abis itu siap mencinta lagi. #eeaaaa

I went to this ground, just to see the highest waterfall
I must move on, forgetting you is my goal

Hati udah kosong. Tapi kamera ga boleh kosong. Maka dari itu, gw nyusul trio itu dan mengabadikan pemandangan dalam bentuk data. Action!!



Perjalanan naik ternyata lebih berat dari turunnya. Bayangin aja, kita harus naik 325 anak tangga dengan jalur berliku liku. Jangan, jangan dibayangin. Klo cuma dibayangin ga bakal sampe atas. Yang perlu gw lakukan adalah hati dan kaki yang kuat untuk memulai langkah pertama diikuti puluhan langkah berikutnya.

1..2..3..4....58...*istirahat*...135...*istirahat*...243...*istirahat*...296...*istirahat*...283...*istirahat*..325...

Akhirnya..ia, akhirnya gw bisa sampe atas setelah melintasi 325 anak tangga dan puluhan kali istirahat. Dan ibu ibu yang lagi nunggu anaknya di atas bilang ke gw, "wah kuat juga ya mas, ternyata klo kita mau kita bisa kan??"

Hah?? Kata kata tuh ibu bener juga. Gw balik badan dan terdiam ngeliat deretan anak tangga yang berhasil gw taklukan. Ternyata gw sanggup naik sampe sini dalam pendakian yang menguras tenaga. Anak tangga terakhir rasanya berat banget karena kaki yang udah pegel, betis yang jadi segede konde, napas yang senin-kamis dan keringat yang membanjiri badan ngebuat 10 anak tangga terakhir keliatan sepanjang jalan sudirman.

Meski begitu langkah terberat bukan disitu, justru di langkah pertamalah yang berat. Disitulah niat kita untuk move on diuji. Karena perjalanan sejauh apapun selalu dimulai dengan langkah pertama.

Lamaaaa kemudian Dimas, Dyan dan Rani sampe. Dengan napas senin-kamis dan kaki mau copot mereka langsung tepar dan tiduran di sebuah shelter. Sayang shelternya penuh coretan para ababil yang lagi kasmaran. Disitu Mas mas tripod juga istirahat. Dari ceritanya dia ternyata orang Jakarta juga. Ketemu sesama warga Jakarta di tempat yang jauh rasanya gimanaa gitu.

Kayak awet aja..
Karena udah sore maka kita pun makan dan mandi lau siap siap menuju Brastagi untuk mengunjungi Taman Alam Lumbini. Disini harga makanan rata rata 20rbu/org udah dapet soto dan kopi susu. Setelah nelpon abang betor maka kitapun berangkat. Ga lupa poto dulu buat kenang kenangan.


Kali ini kita diturunin di Simpang Merek dengan membayar 7rb/org. Dari Merek kita naik angkot sampai Simpang 3 Lodah/Kabanjahe seharga 5ribu/org. Lalu dilanjutkan naik angkot  "Kama" seharga 3ribu/org menuju Brastagi dan turun di Tugu Kol. Dari Tugu Kol lanjut lagi naik angkot "Sigantang" seharga 7ribu/orang sampai Lumbini  Tapi orang sini lebih kenal dengan sebutan "Pagoda"

Taman Alam Lumbini


Ternyata ga usah jauh jauh ke Thailand untu melihat pagoda yang indah. Siapa sangka di Brastagi ada pagoda seindah ini.

Taman alam lumbini  atau sering juga di singkat  TAL, merupakan sebuah bangunan pagoda terbesar di indonesia,pagoda ini sendiri merupakan replika pagoda shwedagon yang ada di Myanmar dan memasuki objek wisata ini pengunjung tidak di pungut bayaran alias gratis. Cuma diminta ngisi daftar tamu aja.


Pagoda ini mempunyai halaman yang cukup luas sehingga tetep asoy dibuat poto poto walau banyak yang dateng. Di beberapa tempat juga terdapat pot bunga dan kursi untuk sekedar leyeh leyeh melepas lelah di kaki.





Pulangnya kita jalan ke jalan raya sekitar 15 menit jalan kaki. Disini kita ngelewatin kebun kol dan stroberi. Anehnya ya, disini walau gada yang punya kita boleh petik sendiri stroberinya. Orang Brastagi ternyata baik juga ya.


apa yang dipetik???

Sampai pinggir jalan ternyata angkot yang kita brentiin adalah angkot yang tadi nganter kita. Karena udah kenal maka kita dianter sampe dapet angkot yang SUTRA (angkot atau kondom??) menuju Medan.

Ternyata angkot dimanapun sama. Mereka punya prinsip kosong adalah berisi dan berisi adalah kosong. Jika masih kosong, mereka akan bilang bahwa udah penuh dan angkot akan segera jalan. Tentu saja itu cuma akal akalan sang kenek. Tapi klo dah penuh mereka akan bilang bahwa masih ada kursi kosong.

Saking penuhnya si Dimas sampe duduk di atas mobil. Mau tau dinginnya kayak apa? Tanya aja langsung ma Dimas. Tarif Sutra ini adalah 10ribu/orang dan kita minta diturunin di Simpang Kwala. Kenapa?? Karena Simpang Kwala adalah tempat duren dan kita akan pesta duren!!!

Kali ini 7 buah duren kita lahap dan hanya perlu bayar 70ribu. Itu berarti harganya adalah 10ribu/duren. Gw beneran cinta mati ma nih kota.



Belah dyren di malam hari..

Puas ngeduren lagi lagi kita diajak kumpul sama anak BPM untuk ngebahas rencana keliling Medan besok.  Setelah ngerencanain panjang lebar kita sepakat bahwa besok si Andika akan nemenin kita seharian.




Nah yang menarik adalah pas pulang ke rumah tante gw kita naik betor lagi. Tapi kali ini 1 betor kita naikin berempat, 5 sama supirnya. 3 orang di becaknya dan gw di motornya. Posisinya?? Silahkan gunakan imajinasi kalian ya.

Satu disini..

Dua disini..

Satu lagi dibonceng..

Sampe rumah - bersih bersih - solat - tidur. Menjelang tidur gw buka hape lagi dan ga sengaja baca pesan terakhir dari si dia. Gw jadi inget perkataan ibu ibu di air terjun tadi, ternyata klo kita mau kita pasti bisa. hanya saja persoalannya kita mau melangkah atau ngga?? Dan  gw pasti bisa.

Gw nyari lagu yang tadi gw denger sore itu. That particular song.

Dengan senyum kecil, gw liatin layar hape gw sebelum akhirnya meyakinkan diri untuk mencet tombol pada menu.

Drive - Melepasmu
Will be deleted from SD card
Yes

Dan gw, udah bisa move on. Have you??

Selamat malam Medan..

3 komentar:

Magdalena mengatakan...

Jadi...move on = ngapus lagu?
coba contact dan file smua...twitter" dia...sms"dia diapus smua...
>>lebih fokus sm move on dibanding trip nya

ramdanUchiha mengatakan...

bukaann...ngapus lagu itu salah satu simbolis..karena tiap denger lagu itu pikiran gw selalu terlempar ke masa lalu..jadi gw ga bakal bisa move on klo tuh lagu masih ada di hape gw..seperti bayangnya yang (dulu) selalu ada di hati gw.. *eaaa*

@dinilint mengatakan...

jadiiiiii,,,, ini postingan curcol tentang mmove on,,,,
saya tertipu dan terpedaya bacanya ampe habis!!!! *jitak ramdan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...