Rabu, 12 September 2012

A pieces of heartbrake at Toba Lake..


 "Woi dimana lo?" WA dan telpon dari Dimas berkali kali masuk di hape gw. Karena waktu menunjukan pukul 16.00 sedangkan pesawat dengan tiket seharga 160rb PP itu berangkat pukul 17.00 menuju Medan. Yup trip kali ini gw bersama  Dian, Dimas dan Rani akan mengunjungi Medan.

Buat gw pribadi sih trip ini adalah trip pertama dengan membawa hati yang sedang patah. So, siapa tau dengan gw ngetrip gw bisa nyembuhin hati gw dan membuang kenangan yang pernah ada jauh di suatu tempat disana. Sebenernya tujuan awal trip ini tuh buat ngilangin suntuk. Syukur syukur ngilangin sakit karena patah hati. Gw pernah baca, ketika hatimu patah, bawalah kakimu untuk melangkah. #tsaaahhh


Setelah ngurus gono gini kita udah dengan manisnya nangkring di ruang tunggu . Dimas sibuk membuat efek panoramik dengan hape bebenya. Dian asik tidur ditemani semacam alat bantu dengar di kupingnya. Rani asik apdet gatau itu status atau BBM. Sedangkan gw sibuk ngecek hape 10 detik sekali, berharap ada telpon, WA, SMS atau sekedar twit dari doi. Tapi ujung ujungnya hanya kecewa yang gw dapet. Karena setiap ucapan Titi DJ (ati ati di jalan), JLo (jangan lupa oleh oleh), have fun atau take care yang ada bukanlah dari orang yang ditunggu.

Life is like an airport. It's where every hello and goodbye take place.

Gw pikir trip karna patah hati cuma ada di buku novel aja. Sampe harus pergi ke tempat jauh dan ngarep jarak bisa buat gw ngelupain kenangan yang nyakitin. Mungkin jarak ga bikin kita lupa kenangan. Tapi mengingatnya lebih dikit.

Yaelah ngapain juga gw masih mikirin dia. Toh dia belon tentu mikirin gw. Gw ke Medan tujuanya buat seneng seneng dan mengingat seseorang tuh ga termasuk dalam kategori senang senang. Gw menatap keluar ke arah matahari yang mulai terbenam di langit yang  menjingga. Sejingga hati gw saat itu. #eaaa


Akhirnya pesawat kita dateng juga dan hanya perlu waktu 2 jam untuk memindahkan kita dari Jakarta ke Medan. Kita mendarat di Medan jam 20.00 dan langsung kelaperan. Mba Anti (baca : ketua Backpacker Medan) udah nelpon gw untuk ngajak pesta duren.



Hah?pesta duren??ga mahal tuh? Berbagai pertanyaan muncul di hati gw. Ternyata setelah  makan sekitar 15  duren sampe mabok. Harganya hanya 150ribu. HAH?? gw speechless dong. Secara harga 1 duren di Jakarta bisa 30-40ribu/buah sedangkan disini  hanya 10ribu/buah.

yg paling blakang itu mas Anang bukan ya??

 Sambil makan duren kita pun briefing dengan temen temen dari Medan seperti Padi dan Andika (bukan..bukan Andika kangen band) tentang jalur kita besok dan ternyata kita akan ambil jalur ke Parapat jam 4 pagi. Inget tuh!! JAM 4 PAGI!!!

Malam ini kita nginep di rumah tante gw. Disini kita disuguhin spring bed dengan bed cover hangat dan kamar berAC. Anjrot. Apa kabar jam 4 besok ya??

Dan ternyata gw bangun jam stengah 7. Dimas dll bangun stengah jam berikutnya. Jadilah kita berangkat jam 9. Yaah, meleset 5 jam it's okelah. Namanya juga mau senang senang. #nyari pembelaan diri

Petualangan dimulai dari terminal Amplas. Rencananya kita akan naik bus "sejahtera" jurusan Parapat. 10 menit, 15 menit, 30 menit nunggu tuh bis ga lewat juga, sedangkan udah jam 10. Akhirnya kita naek travel (org sini nyebutnya taxi) dengan tarif yang sama yaitu 25ribu/org sampe Parapat.



Harusnya travel ini ada stiker "bagi penderita serangan jantung, asma, epilepsi serta ibu hamil dilarang naik" Sumpah ya!! ini travel ngebutnya naudzubillah!!! Jalur orang diembat, ada celah dikit dihajar, serasa jalanan milik berdua sendiri aja. Makian kendaraan dari arah berlawanan seolah jadi bumbu pemicu sang supir untuk menginjak pedal gas lebih dalam lagi. Doi menggila. Ibarat buang sampah, dia sering belok kanan-kiri ga pada tempatnya. Gw ngeri ndiri bayangin berita headline di Jakarta klo ni mobil ciuman ma truk dari arah berlawanan :  "Pergi patah hati, pulang mati". Amit amit dah #ketok ketok jok mobil.

Dan efek samping dari naik mobil pemerpendek umur itu adalah kita sampe Parapat dalam waktu 3 jam pemirsah!!! Gw turun di depan gapura pelabuhan. Darisini kita naik angkot menuju Pelabuhan 3 Raja seharga 2rb/org. Kenapa kita naek angkot ini?? Karena saat narik penumpang dia bilang "2 ribu sampe pelabuhan, dapet makan siang" dan bodohnya, kita percaya.

Danau Toba

I love banana cake, you love beef wagyu.
I'm travelling to Toba Lake, just to forget you.

Sampe pelabuhan hanya ada 2 kapal. 1 ke Tomok, 1 lagi ke Tuktuk. Tomok dan Tuktuk adalah  desa yang berada di Pulau Samosir. Pulau Samosir adalah puau yang ada di tengah Danau Toba. Kita naik ke Tuktuk. Kapal yang ke Tomok lebih cepat penuh dan tentunya lebih cepat berangkat. Tomok memang kota pelabuhan dan ada objek wisata sehingga banyak yang kesana. Sedangkan di Tuktuk hanya ada penginepan tapi kotanya lebih bagus.


yang kiri ke Tomok, yang kanan ke Tuktuk..

Ga lama kapal pun jalan walau penumpang belum penuh. Biaya menyebrangnya hanya 7rbu/org dan ditempuh dalam waktu 1 jam. Sepanjang jalan kita disuguhin pemandangan danau toba beralaskan bukit bukit berjejer di pulau samosir. Ajiiib..



Di Tuktuk ada anak anak yang lagi main di air. Ternyata kita bisa lempar koin dan mereka akan nyelem untuk ngambil tuh koin. Dan orang kapal kita akan ditanya mau turun di penginepan mana?? Disini setiap penginepan punya pelabuhan tempat kapal menepi masing masing. Berdasarkan briefing semalem kita dapet info dari mba Diah klo yang murah meriah adalah Carolina Cottage dan gw bilang ke orang kapal klo gw mau ke Carolina Cottage.



Ternyata pilihan gw ga salah. Hanya dengan biaya 75rbu/kamar gw dapet kamar di atas bukit berbentuk loteng, berlantai dan beratap kayu dengan 2 spring bed, selimut hangat dan kamar mandi dalam. Cuma 1 yang jadi masalah. Untuk mencapai kamar kita harus naik tangga lumayan banyak. Kasian sama Dimas. Umur emang gabisa nipu.

75rb dapet begini..

Kita sampe Tuktuk jam 14.00. Selese solat dan beberes maka jam 15.00 kita langsung ke tempat penyewaan motor untuk keliling Samosir. Harga sewa motor disini adalah 75rbu/hari atau 60rbu/4jam. Karena udah sore kita ambil yang kedua dan ambil 2 motor.

Tujuan pertama adalah Tomok. Disini kita makan siang dulu. Jangan lupa nyari yang muslim ya. Rata rata harganya 20-25rbu/porsi. Agak mahal sih menurut gw. Tapi daripada haram, mendingan keluar duit lebihlah. Oia dari Tuktuk ke Tomok jalanya gampang. Lurus aja sampe ketemu gapura gede. Poto poto bentar disini. Belok kiri. Lurus aja sampe ketemu pasar. Itulah desa Tomok.


Kenyang. Lanjut. Disini ada makam Raja Sidabutar dan Patung Menari Sigale gale. Raja Sidabutar adalah raja pertama di Samosir. Di kanan kirinya ada 2 patung gajah yang yang dipakai sebagain maskawin ketika doi nikah. Di dekatnya ada jejeran patung kecil yang menunjukan bagaimana org samosir meminta hujan waktu dulu.





Jadi ceritanya waktu jaman kuda makan beling untk minta hujan anak buah Raja ini mengelilingi seekor sapi, lalu sapinya ditusuk tusuk. Klo darah yang keluar banyak maka deraslah hujan yang turun. Eh tapi yang ditusuk perutnya ya dan make tombak. Bukan ditusuk dari belakang dan menggunakan.. Ah, nevermind.

Darisini juga berasal lambang bendera suku batak yang berwarna biru, hitam dan putih. Biru berarti langit, hitam berarti tanah/bumi dan putih berarti suci (maksudnya ketika kita mati maka kita akan ada di alam akhirat di bawah tanah). Oia di suku samosir terdapat tradisi bahwa perempuan yang unggul (jiiaah, sapi kaliii..) adalah perempuan yang sehat, monTOk dan seMOK. Maka dari situlah asal muasal kata TOMOK. Cool, isn't it??

Disini juga ada patung menari Sigalegale tanpa huruf R. Klo ingin ngeliat tarianya maka kita harus merogoh kocek sebesar 80rb/show. Atau tunggu sampe banyak orang dan bayar 5rb/org. Btw lagu batak ini asik dan ngebeat loh. Bikin kita bawaanya juga mau joget. Pantes aja tuh patung juga bisa joget. Goyaang bah!!



Desa berikutnya adalah Ambarita yang berjakarak 5 km dari Tomok. Disini ada batu duduk yang digunakan Raja Sialagan untuk berdiskusi. Untuk masuk kesini kita hanya bayar 3rbu/org. Begitu masuk gw langsung keingetan ketika berada di Kete'kesu di Toraja.





Akhirnya malam pun tiba. Kita balikin motor dan duduk anteng di resto cottage untuk nonton Arsenal vs Liverpool sambil makan nasgor seharga 15rbu/porsi. Seperti yang udah diduga Arsenal menang 2-0 berkat gol Podolsky dan Santi. Pertandingan udah usai, tapi belum dengan hati gw. Entah kenapa setiap datangnya malam, kenangan akan dirinya ikut datang. Seolah angin malam membawanya bahkan ke pinggiran danau toba ini.


Tapi gw ga boleh terus stuck sama masa lalu. Gw harus bisa move on. Mungkin salah satu alasan kita susah move on adalah terlalu nyaman dengan masa lalu. Suatu masa yang telah usai dan meninggalkan sesuatu untuk dikenang yaitu kenangan. Klo diibaratin makanan maka kenangan ga punya tanggal kadaluarsa.

Atau karena kadang kita bertahan pada si pemberi luka. Kebahagiaan yang dia beri lebih dari pada sakit yang ditinggalkannya. Semakin kita kenang maka akan semakin menggenang air mata kita.

Malam semakin larut. Mata pun perlahan memberat seiring obrolan ngalor ngidul gw sama si Dimas mengenai rencana besok. Dyan pun udah ngetwit buat ngingetin tidur karena besok kita perlu semua tenaga yang kita punya. Yup, besok pagi kita akan kembali ke Parapat untuk menuju air terjun Sipiso piso dan Lumbini

Selamat malam Toba..Selamat malam Samosir..

13 komentar:

Anonim mengatakan...

Dan desa tuktuk sama tomok bisa dijelajah satu hari kah dengan 2kapal begitu berarti terpisah

ramdanUchiha mengatakan...

bisa banget...sewa motor aja bro..tuktuk ma tomok sekitar 5km klo lewat darat..klo dari pagi dah di samosir kmungkinan bisa maen sampe ke musium batak juga..gw kemaren sampe dah sore jadinya ga sempet ke musium batak..

cuma klo stay di tuktuk ga ada angkutan lewat situ..

ali mengatakan...

seronok...indah dan hebat

Detriman mengatakan...

Sukses masbroww ... ;-)

ramdanUchiha mengatakan...

@om detri : amin om... :)

@ali : apa kabar malaysia ali??nantikan lanjutan kisahnya ya..

YouRha mengatakan...

ktika hati patah,bwalah melangkah..
kren bgtz kata2nya Mas..hehe

pntesan ya..smpai2 klupaan buat packing2..hehe

ramdanUchiha mengatakan...

hahaha..rha inget aja soal klupaan peking..tapi bner loh trip will heal..so, saat hatimu patah bawalah kakimu untuk melangkah.. :)

Cybergoth Holic mengatakan...

knp gw ngetrip kesini bawaan nya jug galau y.. Samosir itu mistik plus eksotik mnurut gw.. :p

Next trip kita bareng y Dan.. hehehe

Dyan Amatir mengatakan...

Ada yang kurang gambar rujaknya ga diaplot yak.. :p

virginmojito mengatakan...

Biarpun patah hati, tapi isinya informatif banget. Saya jadikan referensi buat trip natal nanti deh. Makasih ya :)

Ramdan Nasution mengatakan...

sama sama..senang bisa memberi informasi..semoga sukses patah hatinya..eh, maksudnya jalan jalannya..

backpacker alone mengatakan...

Suka sama kalimat ini >> Life is like an airport. It's where every hello and goodbye take place.
Oh ya sekedar info, harga durian di medan sekarang ini bisa didapet dgn harga 5000 sajah ukuran sedang, kl rezeki bisa dpt ukuran besar, soalnya lagi banjir durian sekarang ini

Lies mengatakan...

Ngga ke Tele ya Ramdan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...