Selasa, 24 Juli 2012

Explore Sulawesi : Pulau Lembeh



Selamat pagi Manado.. Di hari kedua ini pejalanan kita berdua akan ditempuh berdua. Si Tepi gabisa nemenin hari ini karena kerja. Secara ini hari senin. So kita diantar Om Santo ke terminal Pal 2. Tujuan kita adalah Pulau Lembeh di Bitung. So kita naek bus menuju Bitung dengan tarif 7.500/orang. 1.5 jam kemudian kita sampe di terminal Bitung. Agak maju ke pintu masuk ada angkot biru tujuan Pelabuhan. Bilang aja kita mau turun di "Ruko".

Tarif ke ruko ini adalah 3rbu/orang, yang unik setiap ada penumpang yg mau naik dan bertanya apakah nih angkot lewat tempat tujuannya sang supir terdiam sebentar lalu menjawab "boleh jo." Dan yg terjadi adalah setiap penumpang dianter sampai tempat tujuannya. (ni angkot atau travel??)

Dari tempat turun angkot kita tinggal jalan sampe ke palabuhannya. Ternyata disini ada masalah. Disini sebagian besar kapal adalah kapal angkutan penumpang yang ingin ke perkampungan di Lembeh. Pas kita tanya kaapal mana yang untuk snorklingan mereka gada yang tau. WTF??

Akhirnya daripada udah bawa bawa alat snorkling tapi gagal snorkling kita tanya sama petugas berbaju biru dan akhirnya (entah karena tampang kita melas atau karena ngeliat ada cewe cakep nanya) kita dibantuin. Kita diketemuin sama mas mas yang bisa bantu kita muter muter Lembeh dangan kapalnya yang dihargai 300ribu sekali jalan. Disini saatnya si kebun wortel beraksi. Dia maju, gw mundur. Gatau gmn caranya tau tau terjadi kesepakatan 200ribu /kapal PP. Ajiiibbb..





Jadilah 1 kapal itu kita sewa buat berdua. Baru kali ini ngerasain kapal yang harusnya muat 30an orang kita pake buat berdua aja. Kita dibawa ke Lembeh Resort. Disini mahal bangeett. Bayarnya pake dollar pula. Pokoknya tempat yang ga bakal mau lo kunjungin jika lo kemari sebagai bekpeker. Ternyata baru gw sadarin belakangan Lembeh Resort ini yang punya masih sodara jauh gw. (telat banget taunya, payah..)

the expensive Lembeh Resort

Karena kecewa kita pindah ke pasir putih. Entah nih tempat ga terkenal, entah penduduk lokal bosen kemari, entah orang Indonesia yang gatau potensi wisata sendiri ni tempat beneran sepiiiii. Cuma kita berdua aja pengunjungnya. Hanya dengan membayar 5ribu/orang kita dah bisa menikmati indahnya pasir putih dihiasi taburan batu karang yang cantik dan tebing curam berwarna putih sebagai latarnya. Lagi lagi hanya kita berdua yang menikmatinya. Berasa punya private beach.






Ga pake lama, kita langsung narsis gila disini. Segala gaya pun dicoba,







Ga berasa mentari pun sudah dengan gagahnya berada di atas kepala kita. Sekarang saatnya snorkliiiing. Disini ada tempat untuk menyewakan peralatan snorkling seharga 50rbu/jam. Penjaga pantai ini adalah seorang bapak bapak ditemani dengan seekor anjing setianya. Gw mikir kenapa nih bapak ga ngajak cewek aja buat nemenin ya??kan enak tuh di pulau beduaan aja. *abaikan*


So, what are we waiting for?? Let's go snorkling!!!




Dari si bapaknya gw dapet berita buruk dan berita bagus. Berita buruknya adalah sekarang di Lembeh lagi sepi. Si bapak yang bernama pak Paulus ini cerita klo doi lagi nyari investor untuk diajak kerjasama memajukan pulau ini. Padahal tempat ini ga kalah sama Bunaken kata gw sih. Dan berita bagusnya adalah gw ditawarin kalo kesini lagi akan diajak diving hanya dengan 350ribu/orang kita dah diajak ke 3 spot. Dan duit segitu udah termasuk penginepan sehari. Tapi minimal 6 orang ya. Untuk penginepan sendiri sih gw dikasih harga 150ribu/malam/rumah. Makasih ya pak. Kita berdua pasti balik lagi.


Setelah puas ngitemin kulit (buat nuki) dan nambah itemin kulit (buat gw) maka kita kembali lagi ke dermaga. Pak Paulus rupanya ikut nemenin kita ke dermaga. (Duh so sweet banget sih pak.). Kita dikasih tau pak Paulus klo kita harus ke kebun binatang di Tandurus,Bitung. Ga jauh kok, dari dermaga kita hanya perlu naik ojek seharga 5rbu/orang. Bilang aja mau liat Tarsius. Tarsius adalah sejenis binatang mirip monyet yang disebut monyet terkecil di dunia. Biaya masuknya hanya 5ribu/orang.



Disini jangan dibayangin kayak Ragunan ya. Disini hanya sepetak tanah dan rumah yang "disulap" menjadi kebun binatang mini. Tapi binatangnya cukup lengkap kok. Ada burung, monyet, babi rusa, buaya, kasuari, ular samapai Tarsius.






Ya, Tarsius jadi primadona disini karena binatang ini konon hanya ada di daereah Sulawesi utara saja. Binatang ini kecil dan mempunyai mata belok dan ekor yang panjang. Biasanya hidup bergerombol dan makan serangga. Yang menarik binatang ini sangat setia dengan pasanganya. Bahkan jika ditinggal mati pasanganya dia ga akan mencari pasangan baru dan (biasanya) akan mati ga lama setelah ditinggal snag pasangan. Ini baru cinta sehidup semati.



makanan utama tarsius..

Puas keliling2 ga kerasa udah mau sore. Kita harus balik, tapiiii mau poto dulu ke menara eiffel dan cangkalan. So kita langsung ke tukang ojek dan dapet harga 10ribu/orang untuk mengantar kita ke 2 tempat ikon Bitung itu. Gw malah disuruh bawa motor ndiri boncengan bareng Nuki. (ga takut kita colong pak motornya??)




Dari sini kita balik lagi ke terminal make angkot biru seharga 2500/org dan dilanjutkan bus ke terminal Pal 2 seharga 7500/org. Di pal 2 kita bingung mau kemana lagi selanjutnya, Om Santo lagi sibuk, Tepi juga ga bisa dihubungin. Dari nelpon Oji di Jogja jadilah kita dapet info ke boulevard . Hmm..pilihan akhirnya jatuh ke boulevard. Kita mau makan sekalian beli tiket ke Gorontalo.

Kita beli tiket di Jl. Kartini. Disini terkenal dengan tempat Taxi Gelap. Yaitu angkutan sejenis travel yang akan mengantar kita ke Gorontalo dengan mobil Innova. Harga tiket cukup unik. Bangku depan dihargai 150ribu, bangku tengah 125ribu, belakang 100ribu dan dibagasi 10ribu. Enggak deng yang dibagasi itu boongan. Udah kebayang dong kita ambil yang mana?? Kita so pasti ambil yang 100ribu/orang. Ga masalah mau dibelakang juga. Yang penting murah. Haahaha.


Dari sini ke Boulevard ternyata ga jauh. Tinggal nyebrang  aja kita udah sampe. Lagi asik asiknya beduaan tiba tiba terdengar suara manggil "Nuki!!". Padahal yang dipanggil Nuki tapi gw juga refleks noleh. Entahlah ketika jauh dari rumah gw langsung refleks noleh ketika nama travelmate gw disebut. Taunya kita ketemu Tepi disini. Dia lagi nongkrong ma temenya yang ternyata anak Punk Manado bernama Angga. Jadilah kita ikutan nongkrong sama anak Punk itu. Setelah ngobrol ngobrol kita ditawarin maen ke basecampnya. Tapi kita mau makan dulu. So setelah makan kita janji sama Angga untuk mampir kesana.



Kita makan di McD. Karena ragu pada bahan makanan di Manado pada umumnya dan mau dapet WiFi untuk internetan pada khususnya. Disini kita abis 50ribu untuk berdua. Pulangnya ga lupa sebagai warga negara yang baik budi, rajin, pintar dan beramal soleh kita menepati janji untuk maen ke basecamp anak Punk di depan Gedung Joeang.

Waaw. Ternyata mereka asik asik. Penyambutan mereka terhadap orang baru sangat ramah. Apalagi ngeliat Nuki. Udah kayak ngeliat artis (walaupun emang dia artis). Walaupun sambil menenggak cap tikus (bukaann, cap tikus bukan nama lem ataupun aibon..cap tikus adalah minuman keras yang berasal dari sari nira yang difermentasikan,,semacam wine khas sinilah) tapi mereka senang berbagi informasi dan ngajarin kita bahasa Manado. Apalagi pas masuk sesi poto poto. Beuuuh..rameee..Gw janji kalo maen ke Manado pasti gw akan mampir mengunjungi  keluarga baru gw ini.




Ga berasa udah tengah malem. Sebagai soulmate travelmate yang baik gw harus mengajak travelmate gw balik karena ga enak sama Om Santo jika pulang larut malem. Kita dianter oleh Om Nico dan Om Vidi.. Udah deg degan takut dimarahin Om Santo ternyata doi ga marah. Alhamdulillah. Yang ada malah si Om ngajak ngobrol tentang presentasinya besok. Gpplah itung itung sebagai ucapan terimakasih.

Akhirnya hari kedua terlewati sudah. Masih ada 6 hari lagi sebelum perjalanan ini berakhir. Besok kita masih akan jalan jalan ke Togean

Trip now, Think later :)

17 komentar:

theprahasto mengatakan...

hai salam kenal.
gw Fani, lagi browsing tentang Menado dan akhirnya mampir ke blog ini :)
rencana pertengahan september nanti ada tugas kantor ke Menado dan pengen extend satu 1/2 hari untuk explore Menado & sekitarnya.
Lagi galau nih maunya ke Bunaken atau Lembeh hehehe...
Punya no cpnya tukang perahu yang di Bitung itu atau Cpnya Pak Paulus kah, incase klo gw mau ke Lembeh?
Punya info jugakah tentang penginapan murah di Menado dan sekitarnya?
Thanks b4 :)

ramdanUchiha mengatakan...

hai Fani..
klo dari sepinya enakan Lembeh..dah kayak private beach..soal underwaternya ga kalah kereen..tapi yg dateng kebanyakan wisatawan asing dibanding lokalnya..
Klo masalah kapal nawar langsung on the spot aja..cari petugas baju biru trus bilang mau sewa kapal ke pasir putih gmn caranya??nanti dia bantu trus tawar2an dah..
klo untuk di pasir putihnya hubungin aja pak paulus 081318551964
bilang aja temennya ramdan yang kemaren kesana sama pacarnya dari Jakarta..
mudah mudahan si bapak masih inget..

Selamat mencoba bro..

theprahasto mengatakan...

Thanks infonya yak,
btw gw cewe, bukan bro hehehe

klo sewa kapal yang elu nawar itu, dia mau nungguin kita ya misalnya mau muter seharian di pasir putih itu?
Secara mungkin gw perginya bakalan sendiri aja *temen kantor diajakin gak mau*

Thanks

ramdanUchiha mengatakan...

ooh..maap mbak..gw kira cowok..tenang aja..dia mau kok..kemaren sih gw nawar dapet 200rb seharian..dan 1 kapal itu cuma gw pake berdua..lagian pasir putih itu bisa bisa diputerin jalan kaki kok setelah kapal tambat..klo sekiranya bakal lama kasih aja tambahan rokok juga udah anteng dia..

kayaknya sih bisa lebih murah tuh..blg aja mau ke pasir putih..nanti di pasir putih cari pak paulus.. (itu klo beliau lagi ga off jaga ya) potonya udah ada kan diatas tuh.. :p

Kartono Martham mengatakan...

terima kasih teman.
jujur, saya adalah orang asli manado tp belum pernah traveling se-asik ini ke lembeh dan batu putih.
rencananya saya dan 3 sahabat baik saya akan traveling ala backpacker dengan mengikuti route ini ke pulau lembeh. terima kasih yaa atas sharing pengalaman nya..

Cessa Loprang mengatakan...

@Kartono Martam... (emang ada ya org asli Mdo namanya Kartono??*piss..D) Pasir putih bro bukan batu putih...
Jadi pengen kesana juga nih..
Emang pulau Lembeh katanya keren sih, tapi kurang promosi dari dinas pariwisata setempat :p

Thx atas infonya bro

Cessa,
-Asli Manado-

Ramdan Nasution mengatakan...

@Kartono : selamat menjelajah lembeh...sarang gw sih diving boss..spotnya ajiibb...

@cessa : asiikk...klo gw ke manado lagi ada yg guidein nih..slam kenal juga dari orang Depok.. :)

irinewardhanie mengatakan...

halooo
mau nanya memungkinkan gak ke manado gak pake pesawat? saya mau menantang diri sendiri ke manado ala bekpek

Ramdan Nasution mengatakan...

Bisa banget!! Pilihannya adalah naik bus dari Makassar selama2-3 hari..
Bisa juga naik kapal laut dari Makassar juga..
Klo mau yg ekstrim bisa jalan kaki dari Makassar juga..waktu tempuhnya tergantung seberapa cepat jalannya dan seberapa sering istirahat.. :p

Rahmadi Roman Dwijaya mengatakan...

COOL !! this is what I'm looking for, thanks infonya bro..

eh gw mau minta tips-nya dong, lo kalo mau backpacker-an gitu full prepared atau dadakan aja, gw lagi nyoba jadi backpacker nih, tapi bingung apa yang harus dilakukan kalo mau ke suatu tempat, cari spot bagus, biaya murah, geografis dll..

minta tips-nya yaa shuhu..
:D

Ramdan Nasution mengatakan...

klo mau aman dan waktu terbatas ya full prepared aja..cari2 data dulu, transport, penginepan, objek wisata..

tapi klo mau yang agak menantang dan punya waktu banyak ya on the spot aja..ngeteng2, hitching, nginep numpang2 di pom bensin atau mesjid klo ga dapet penginepan..pokoknya banyak jalan menuju bekpekeran deh..

Trip now, think later bro.. :D

Cumi MzToro mengatakan...

Mantap ...... Jadi bingung mau bunaken atau lembeh. kebetulan ada waktu 2 hari di manado

Herman Liusili mengatakan...

hai bro n' sister
saya herman asli kota bitung, tempat pulau lembeh berada,
kalau mau datang ke bitung nanti saya ajak jalan2 kelilig di pulau lembeh deh biar tambah seru !! biar tmn2 bisa ngeliat seluruh sudut pulau lembeh gimna. ?? so jgn lama hehehe :D

Anonim mengatakan...

Hey herman, bsok rencana mo k lembeh pengen dong di ajak keliling lembeh plus pasir putinya. Hehehe

setiawan wira mengatakan...

Siang pak Herman

Saya wira bisa dibantu contact person nya akhir januari saya rencana trip ke lembeh

Anonim mengatakan...

halo saya Angie Kuntag keponakan dari Paulus Kuntag. Pantai ini sebenarnya adalah pantai keluarga. Bila mampir ke Manado jangan sungkan menghubungi kami di 08118471779. God Bless.

Inggrid Raturandang mengatakan...

Hola guys qta koman orang Bitung asli hehhehehe makaseh ne so se promosi torang p Bitung

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...