Selasa, 03 Juli 2012

Derawan si cantik nan Perawan..

Hoaaaahhhmm..pagi pun tiba. Itu berarti gw harus segera bangun untuk berburu sunrise. Hati dan pikiran udah siap, apadaya tubuh belon siap. Rasanya tubuh gamau buru buru lepas dari kasur. Akhirnya si Andi bangunin gw karena doi udah mau jalan berburu sunrise. Mau gamau gw harus bangun dan siap siap. Sampe luar kondisi gelap gulita padahal jam udah menunjukan pukul 05.20. Gapake lama gw, Andi, Pendi, Hendrik dan Gemi langsung nyari spot terbaik buat mengabadikan sunrise.

Pilihan pertama jatuh pada dermaga tempat kita pertama dateng, tapi disitu ternyata kehalangan oleh dermaga lain.. Langsung aja kita pindah ke tepi pantai tempat sang penyu galau bertelur. Dari situ  sunrise pun muncul dengan lagak malu malu semalu pasangan yang sedang mengalami malam pertama.





Ternyata pengorbanan bangun pagi ga sia sia. Sang mentari yang muncul perlahan membawa sinar kehidupan berwarna oranye yang pelan tapi pasti mulai menyinari bumiNya. Ah ciptaanNya memang selalu membuat kita takjub. Saat membalik badan kita disuguhkan pemandangan yang ga kalah ajib. Selengkung pelangi menampakkan indahnya seolah ga mau kalah indah dengan sang mentari. Tampaknya hari ini pun gua akan terus terusan bengong.


Puas poto poto kita balikke homestay untuk makan dan eksplore pulau bersama Vin Diesel. Oia yang belum tau Om Vin ini adalah guide kita selama disini. Dengan perawakan kekar, jago ngebut pake speedboat, jago renang dan kepala Bocin alias botak licin maka menjadikan doi layaknya sang XXX (baca : tripel X)

Di Pulau Derawan sendiri ga terlalu besar dan bisa dikelilingi hanya dalam waktu 30 menit jalan cepat, 45 menit pake poto poto dan 1 jam pake jajan jajan. Di Pulau ini terdapat Kuburan Kuda. Bukan, bukan kuda yang di kubur disini, tetapi pahlawan setempat yang gigih membela wilayah Derawan agar ga dicaplok Malaysia. Karena sang pahlawan setengah kuda menggunakan kuda maka dinamakan kuburan kuda.



Lalu ada Sumur Kuno. Konon sumur ini adalah sumber air tawar pertama yang ada di Derawan. Sumur ini adalah sumur tertua di Derawan dan dikeramatkan. Barang siapa yang terjatuh di sumur ini maka niscaya orang itu akan tenggelam (yaialah).



Lalu ada juga aktifitas para nelayan yang berhasil mendapat ikan kakap gede gede.Dimana para istri membantu menyisik sisiknya biar bersih dan ada juga rumah percontohan sehat loh. Emang sih rumah ini paling bersih diantara rumah rumah lainnya.

bersihin kakap..

rumah sehat derawan..

Oia FYI anak anak di Derawan ini ekstrim ekstrim loh. Pernah gw liat ada segerombolan anak yang sedang nyiksa kelelawar, ada yang kebut kebutan naek speda lengkap dengan gaya standing dan ngepotnya (berasa nonton pilm action). Tapi yang membanggakan orang orang disini hampir semua menggunakan kaos bertuliskan i love perawan Derawan. *prok prok prok*



Next kita akan snorkling di deket Derawan. Disini airnya jernihnya kebangetan. Dari speedboat aja udah bisa keliatan dasarnya. Perpaduan pemandangan jernihnya dasar laut, birunya air laut, berbatasan dengan birunya langit berhias putihnya awan menjadi bukti ga ada yang bisa ngalahin indahnya lukisanNya.



Puas snorklingan disini kita pindah ke dermaga. Ternyata di dermaga pun spotnya ajiiibb. Emang sih kita udah bisa liat dari atas dermaga tapi pas udah nyebur ceritanya beda lagi. Keindahan dari atas di kuadratin saat di air. Disini juga ada Kima raksaksa. Kima adalah sejenis kerang yang sering kita liat di tipi tipi yang isinya mutiara.



Setelah lelah menyusuri dermaga akhirnya kita naik untuk makan. Menu nasi dengan sayur dan ayam pun terasa sangat lezat di tengah perut yang keroncongan dan badan yang menggigil. Hal yang enak adalah fakta bahwa Derawan itu panas, jadi kita ga begitu kedinginan walaupun kulit pasti tambah item. Ga masalah buat gw toh gw udah item. Nambah item dikit lagi gakan mengurangi ketampanan gw. Hahahaha.. (abaikan) 

Abis makan kita akan naik perahu pisang alias Banana boat. Karena pisangnya cuma satu jadi gantian naiknya. Sambil nunggu giliran kita poto potooo..ga afdol klo ga poto poto di pulau cantik dengan view ciamik ini.



Puas dibanting banting saat naik pisang kita ditantang untuk menuju ke pulau gosong/pasir sejauh 2km dengan cara berenang. Si Vin Diesel ngomporin dengan cara bilang 2 bulan laluada anak cewe yang bisa menuju sana dengan cara berenang..shit!!!

Entah terprovokasi atau emang nekat kita pun mengikuti tantangan si om Vin.Ternyata perjalanan menuju kesana lumayan seru. Kita melewati batu yang merupakan "mabes" penyu. Jadi saat senggang para penyu itu berkumpul di batu ini untuk ngopi.




Di perjalanan pun kita bisa menemui banyak penyu seliweran kayak angkot. Dan salah satunya berhasil ditangkap. Adegan selanjutnya mudah tertebak, kita berebutan poto sama si penyu malang yang berontak sekuat tenaga ingin lepas dari para fansnya..

serbuuuuu...

Kebanyakan poto poto nih,,kapan sampenyaaa??akhirnya kita dipanggil naikke kapal untuk mempersingkat waktu. Ga lama kita pun sampe (yaialah naik speedboat). Pas sampe tuh pulau langsung kita jijingkrakan. Pulaunya puuutiiihh banget seputih jika anda memakai s*klin pemutih. Gapake lama, langsung aja kita poto poto.

diskusi dulu..


actiooonn..

Disini waktu bener bener terasa berhenti. Satu satunya yang membuat kita sadar adalah kenyataan bahwa sang mentari dengan asyiknya menggoreng kepala kita. Karena belum mau mempunyai otak goreng maka kita (dengan berat hati) balik ke speedboat untuk kembali ke derawan.

Sampe Derawan-mandi-istirahat-makan mi-main kartu kita siap untuk berburu sunset. Konon sunset di Derawan adalah salah satu yang terajiiiib di Kalimantan. Dan ga salah klo kita buru buru kesana. Begitu sampai dermaga sang mentari sudah malu malu sembunyi dan hanya menyisakan bias bias sinar kuning bercampur jingganya. Efeknya?? Kita bisa mendapatkan efek siluet yang perfectto.




Lagi lagi waktu yang membatasi kenarsisan kronis kita. Alam disini mempunyai sejuta cara yang mampu membius kita untuk tetap terpukau menatapnya. Sejuta rasa yang membuat hati kita takjub akan kebesaran Yang Maha Kuasa. Yang senantiasa mengingatkan kita betapa indahnya alam kita.

Udah malem nih. Perut udah keroncongan meminta jatahnya.Kita pun menuju rumah makan untuk makan malem. Makanan khas pulau ini adalah Kima. Ia Kima itu yang bentuknya kita liat tadi siang itu loh. Tapi makanan disini mahal. Masa teh tawar aja harganya 5ribu. Harga makanan utamanya ga jauh dari kisaran 40-50ribu seporsi.




Pulang makan malem denan ikan bakar, kita masih akan barbequean dengan ikan lagi. Aduuuh mau ditaro dimana tuh ikan. Tapiiiii itu semua hanya kamuflase aja untuk ngerjain gw. FYI hari ini adalah hari ultah gw. Di satu sisi hari ini terasaistimewa karena di hari jadi gw berada di tempat yang istimewa dan ditemani teman teman yang istimewa juga.

Tapi yang gw takutkan adalah acara ceplok menceplok. Gw udah sengaja pake baju terjelek gw dan ternyata bener aja. Lagi asik2nya makan Gemi dateng dari belakang dan PLOKKK!! sebutir telur mendarat dengan telak di kepala gw. Nggak, ga parah. Yang parah adalah ceplokan telor yang datang bertubi tubi setelahnya. Ditambah 2 kantong tepung, pasir dan air yang menyusul membuat gw sukses menjadi adonan. Tinggal dimasukkin oven aja deh. Tapi ga masalah. Kapan lagi bisa ngerayain ultah di Derawan coba?? Bisa bisa jadi momen sekali seumur hidup nih. Hal yang gw sesalin adalah kenapa ga ada yang potoooo...Grrrr... (oii..potoin gw doong..malah pada ketawa)

Karena ini malam terakhir kita disini maka setelah gw bersih bersih dan mandi kita nyari oleh oleh. Just info, makanan khas di derawan selain Kima adalah Sarang Semut. Sarang semut adalah kue yang terbuat dari gula yang berbentuk keriting dan mudah hancur. Harganya 5ribuan aja.


kima belom mateng..

Ga berasa waktu udah malem. Tandanya kita harus tidur karena besok sudah harus kembali ke Tarakan untuk menuju Jakarta. Keesokan harinya Erika gedor gedor kamar. Ternyata cuma mau numpang mandi doang. Gw pun tidur lagi dan bangun bangun udah jam 6 pagi sedangkan jam 6.30 speedboat udah jalan. Jadilah ga mandi, mudah mudahan ga ada yang tau.

Ternyata mentari pagi menyambut kepulangan kita menuju Tarakan. Hari yang indah untuk melaut. Tapi Allah berkehendak lain. Di tengah jalan mendadak hujan turun. Dan kalian tau apa yang akan terjadi ketika hujan turun di laut?? Ombak setinggi speedboat menemani jalan kita. Beberapa kali speedboat terombang ambing tertampar ombak. Belum lagi ombak tinggi yang senantiasa naik ke atas speedboat. Mau tau rasanya?? Bayangin aja kalian lagi arung jeram versi speedboat di tengah laut. Hanya kuasaNya dan kelihaian sang nahkoda yang rela basah basahan tempat kita menggantungkan nasib kita. Gw mah pasrah aja, minum antimo dan berdoa semoga pas bangun gw akan ketemu daratan dan bukan malaikat penjaga kubur.

Seperti yang gw sering bilang bahwa Tuhan cinbta backpacker. Pas gw bangun ada kabar bagus dan kabar buryk. Kabar bagusnya adalah kita tinggal berada 10 menit dari dermaga. Kabar buruknya adalah bensinya abis!!! Bayangin di tengah laut dan  terombang ambing ombak besar.

Untungnya pak nahkoda mempunyai teman yang segera datang membawa bensin 1 dirigen penuh. (Alhamdulillah). Jadilah kita sampe ke pelabuhan. Tapi masalah ga brenti sampe situ. Kita masih harus melompati dari kapal ke kapal untuk sampai ke dermaga saking penuhnya itu dermaga. Hati hati ya langkahnya teman teman.




Dan waktupun hanya tersisa setengah jam sebelum pesawat terbang. Jadilah jalanan di Tarakan layaknya sirkuit buat kita. Mana pengendara motor bergaya ala penganten Solo jalannya, ditengah pula. Dikira jalan nenek moyangnya apa??

Untung, lagi lagi untung pas sampe pesawatnya delay. sejam pula. hahahahha. Jadilah kita poto poto sambil ngabisin waktu. Bodo dah diliatin orang orang.






Akhirnya setelah menempuh perjalanan sekitar 3 jam kita kembali menyentuh tanah Jawa. Alhamdulillah. Great trip with great people..Total bajet gw buat perjalanan ini adalah 2.3 juta aja kakak. Itu udah termasuk tiket pesawat PP. Rinciannya kayak gini :

- Tiket pesawat PP Jakarta-Tarakan-Jakarta = 1.100.000
- Speedboat = 10.000.000 : 18 orang = 555.000
- Homestay (100.000/malam : 4)  x 3 = 150.000
- Makan 20.000 x 9 = 180.000
- Transport PP Bandara-Pelabuhan Tengkayu = 100.000
- Sewa snorkle = 50.000
- Guide = 100.000
- Lain lain = 65.000

Total = 2.300.000 IDR

Tetap sehat, tetap semangat karena besok kita akan jalan jalan ke Manado

NB : Ditengah  terjangan berbagai kabar buruk di negeri ini, gw sangat ingin memberikan sebuah cerita tentang indahnya negeri kita, cerita yang bisa membuat kalian (minimal) iri dan tersenyum. Cerita yang bisa membuat kita berkata : aku cinta Indonesia.. :)


Trip now, Think later..

7 komentar:

Detriman mengatakan...

Kapan2 kesana juga ach, kayaknya byk teman2 crita seruuu abisss ....

Putri Wanasita mengatakan...

Halo mas... nanya dong. Rencana nya bulan sept ini saya akan berangkat ke derawan dengan cara ngeteng, itu speadboat yang mas maksud 1juta/hari dengan kapasitas 4org, apakah itu speadboat untuk keliling pulau di sekitaran derawan?

Terima kasih sebelumnya

ramdanUchiha mengatakan...

hai mba Putri..ia itu yang 1juta/hari itu kapasitas 4 orang udah termasuk supirnya..eh supir atau nahkoda ya??

oia mba..pernah ke harapan,bira n kayu angin blm??minta info2nya atau CP orang sana dooong...ada ga??? :p

Adi Murdani mengatakan...

wah seru, sy juga sempat mengalami kejadian buruk waktu perjalanan pulang dari derawan-tarakan. 30 menit dari dermaga tarakan speedboat mati karena habis bbm. ada sekitar 1,5jam terombang ambing di laut sebelum akhirnya ada nelayan yg membantu bersedia membawa salah satu petugas kapal ke tempat yg ada sinyalnya untuk minta kiriman bbm dari tarakan. Dan untungnya pesawat delay!!! semoga ini tidak terjadi lagi...

ramdanUchiha mengatakan...

amiiinnnn...sama banget tuh sama gw bro..luntang lantung di tengah laut.. :D

Vindhya Norman mengatakan...

kalian nangkep penyu buat dipakai berfoto :(

belitunginformation mengatakan...

permisi....
wisata ke belitung yoook... laskar pelangi of island.
(jointrip). untuk menekan cost para
traveller.Target kami cukup 6seat untuk 1grup keberangkatan.
Kalaupun anda mempunyai team sendiri, berjumlah 6orang, anda bisa
menentukan sendiri tanggal keberangkatan.
Paket ini sengaja di design se hemat mungkin. Sayang jika dilewatkan. Murah
meriah tapi tidak terlantar... (he hee heee)
* Durasi kunjungan 3hari 2malam.
* Season ini dibuka untuk tanggal 14-15-16 februari 2014
Dengan perincian biaya,
* Tiket pesawat PP ± 1jt.
(Jakarta~tanjungpandan~jakarta) untuk maskapai yg dipilih, silahkan
konfirmasi dulu..
kami hanya menetapkan maskapai apa???
* 800.000/orang
( sudah termasuk ; mobil,hotel melati,boat ke pulau, alat snorkl kacamata &
pelampung, karcis masuk, makan 4x )
###
Jadwal kunjungan ;
***
Hari pertama (belitung timur area) dengan penerbangan pagi, tamu dijemput
dibandara. & langsung menuju belitung timur.
- laskarpelangi of school
- museum Andrea Hirata
- pantai lalang
- makan siang
- pantai burung mandi
- vihara dewi kwan im
Lalu pulang ke tanjungpandan,
- nongkrong dl dipantai tanjungpendam, sambil menantikan sunset.
- pulang ke penginapan
- makan malam
***
Hari kedua :
- breakfast
- bukit berahu
- tanjungkelayang, akses boat menuju pulau2... (makan siank dibungkus)
- pulau lengkuas
- pulau pasir
- pulau batu berlayar
- pulau kepayang
- pantai tanjung tinggi (pantai laskarpelangi) sampai sunset.
- balik penginapan
- makan malam
***
Hari ke3
- breakfast
- danau kaolin
- rumah adat
- transfer bandara tuk kepulangan

Contact Person : +6281331939505 / 219ac6dc

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...