Senin, 05 Maret 2012

Sekarlangit, tempat bidadari turun dari langit..



Selamat pagi Sekarlangit..

Pagi ini pagi yang cerah setelah semalaman hujan turun. Gw terbangun karena si Fafa teriak teriak subuh.. "bangun banguunn!!udah jam 6..solat sana masih bisa kok..ustadnya masih ada di mesjid tuh..". Gw langsung buru buru ke mesjid buat solat keburu ustadnya pulang. Selesai solat dan ustad udah pulang gw mau balik ke camp buat beresin tenda, tapi ditahan sama Suging yang minta temenin ngecas HP. Jadilah kita nungguin ngecas HP sampe ketiduran, pas balik ke camp dengan ajaibnya semua tenda udah rapi.. (berasa punya jin yang bisa beresin tenda..)


 Dateng dateng mi dah siap, saatnya makan mi rebus anget di cuaca dingin semangkok berempat. Nikmaaatt!!! Kenyang makan kita siap siap menuju Airterjun Sekarlangit, tapi sebelumnya gw bantu bantu duet maut mas Ibam dan mba Brigitta. Jadinya gw jalan belakangan. Karena iseng maka gw mempercepat jalan mengejar rombongan. Di tengah jalan kita sempet poto poto dulu di jembatan gantung.


Ternyata airterjunnya ga jauh dari jembatan. Yang namanya airtejun  emang sealu memukau, ga perlu waktu lama kita langsung nemu spot buat poto poto. Beberapa anak ada yang berenang tapi gw mah ogah, selain dingin yang jadi musuh alami gw, gw mau nyari selendang bidadari aja deh, siapa tau nemu. Mumpung di Sekarlangit.





Oia buat yang belum tau, Sekarlangit adalah TKP legenda Joko Tarub. Gatau juga siapa Joko Tarub?? Ckckckckck..kasian bener hidup lo.. Joko Tarub itu adalah pria yang mendapat istri seorang bidadari karena diambil selendangnya saat mandi. Tapi yang gw heran kan brarti si Joko tinggal di daerah sini ya..tapi kok keturunannya gada yang secantik bidadari ya??minimal miriplah.

ini bidadarinya.. :p
Puas poto poto sambil ng opi anget maka kita balik lagi ke depan, kali ini saatnya beberes buat menuju ke Ketep Pass. Tim dibagi 2, ada yang naik bus (bisa tidur dan ga kepanasan) dan ada yang naik motor (kena angin dan lebih cepet). Gw sih milih bus karena udah ngantuk. Lumayan tidur bentar.

Bangun bangun kita udah sampe Ketep dan ditemani rintik rintik hujan membuat gw males bangun. Eh, tunggu dulu..hujan?? Ha-U-Hu-Je-A-Ja-En HUJAN!!! aduuhh..bisa bisa gagal nih ngeliat pemandangan klo hujan kayak gini. Jadilah kita ujan ujanan disini, tapi yang namanya bekpeker pasti bisa menikmati setiap kondisi. Maka kita numpang neduh sembari ngeliat ngeliat tentang Merapi di Ketep Vulcano Center. Disini berisi segala data dan gambar untuk mengenang kedahsyatan letusan Gunung Merapi kemaren. Biaya masuk kesini hanya 7rbu dan asuransi 2rbu


Alhamdulillah..Tuhan emang bersama para bekpeker..Ga lama ujan pun berhenti. Dan kabut perlahan lahan menghilang menampakan pemandangan yang luar biasa. Langsung dong kita nyari spot buat dapet poto yang okeehh..





Ternyata keasikan poto poto kita dah dapet panggilan untuk balik, tapi ssebelumnya kita poto bareng dulu buat kenang kenangan. Kita janjian lagi ketemuan di Stasiun Lempuyangan. Dan disinilah hal tak terduga terjadi. Tiket menuju Jakarta cuma dapet satu mameeen. Sedangkan yang harus pulang saat itu ada 7 orang. Jadilah kita berburu tiket KA bisnis ke Stasiun Tugu dan dapet!! *asiikk*

Jadilah ujan ujanan kita jalan ke Tugu buat melepas kepergian teman teman kita. Dan yang tersisa hanyalah tim "Depok Jaya Selalu", Dedi, Haris dan Yasir. Maka kita langsung menuju rumah Yaya untuk menginap malam ini.

Tanpa memperdulikan hujan kita langsung capcus ke tempat anak Jogja berbadan "kurus" yang berprofesi pedagang esbe ini. Karena keterbatasan motor maka kita dibagi 2 gelombang menuju kerumahnya, kebetulan gw gelombang pertama, sambil nunggu gelombang kedua dateng kita mandi dan membersihkan diri dan main kartu dulu. Oia si Yaya punya puzle yang katanya susah loh..tapi pas gw coba ternyata keciiilll... *sombong*

puzzle unik..


Malemnya kita diajak dinner soto seharga 3ribu di deket rumahnya. Murah kan?? Lalu dilanjutkan dengan main pingpong di samping mesjid.  Lumayan nyari kringet.


Besoknya adalah saat terakhir disini. Mau gamau kita harus pulang karena harus kerja semuanya.  Jam 10.00 mobil kita dateng, dengan berat hati kita harus berpisah dengan teman teman kita di Jogja. Jangan kapok nerima kita kita ya..

Akhirnya kita akan menempuh perjalanan jauh selama 14 jam. Di mobil tetep aja kegilaan berlanjut. Mulai Dyan ditelpon klien, maen monopoli, Yasir masuk penjara mulu gara gara private party mulu sampe sang supir mulai kebawa bawa gila setiba di Jakarta.

Akhirnya jam 24.00 gw sampe juga ke rumah setelah muter muter Jakarta nganterin para makhluk biadab itu. Capek disertai rasa puas campur aduk di badan. Kapan kapan ingin kembali merasakan kehangatan seperti kemaren lagi. Sepertinya ga akan lama lagi, karena bentar lagi anak anak Jogja bakal dateng ke Jakarta untuk menghadiri kopdar ke 4 kita. See you there guys..


jawaban puzlenya..

Tetap sehat tetap semangat karena besok kita akan mengadakan kopdar ke 4..

NB : Di tengah terjangan berbagai kabar buruk di negeri ini, gw sangat ingin memberikan sebuah cerita tentang indahnya negeri kita, cerita yang bisa membuat kalian (minimal) iri dan tersenyum. Cerita yang bisa membuat kita berkata, aku cinta Indonesia.. :)

Trip now, Think later..

2 komentar:

Anonim mengatakan...

-fafa-
Huaaaaaaaaa terimakasih ceritanya bang. nama fafa juga tercantum itu menandakan tulisan yang berkualitas.
semoga segera ada cerita dari jogja lagi dahhh.. dari kalisuci-goa jomblang :))

ramdanUchiha mengatakan...

widiiihh...setuju gw klo ke kalisuci n jomblang...lo wajib ajak gw kesana klo kita ke jogja lagi... :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...